Welcome to my greeeeeny world :D

Bismillaah…

Assalamu’alaykum warahmatullaah…

Apa kabar? Baik? Alhamdulillaah… Saya? Alhamdulillaah baik juga. Skripsi? Ah, itu, masih penelitian kok, makanya bisa nulis alay lagi. Nyahahahaha.

Apa sih kok ngomongin hitam putih? Konspirasi zionis gitu? Yang kayak papan catur gitu? Aih, bukan, bukan, saya nggak mudeng gitu-gitu. Ini masalah wanita, eh, pria juga ding. Iya, yang lagi booming, yang lagi banyak dilakukan, yang lagi jadi trend masa kini: perawatan!

Siapa yang nggak pingin kulitnya putih? Saya juga mau atuh, kan keliatan lebih resik ya? Lebih kinclong gitu, nggak perlu diamplas lagi. Karena konsumen banyak, makanya produsen kosmetik yang mengandung pemutih gitu makin unjuk taring, adu senggol, main iklan. Masalahnya, yang jadi modelnya itu emang udah mengkilap, jadi kita terbodohi gitu? Yaaaa… kayaknya sih :p

Terinspirasi dari celetukan adik kosan saya tadi malam, “Mbak, aku pingin putih!”

Saya jawab aja, “He? Nanti ya, yang kulitnya item tuh jadi eksotis, jadi paling cantik, soalnya udah banyak yang putih.”

Saya kepikiran, puluhan tahun lagi, mungkin udah nggak ada orang kulit sawo matang atau kuning langsat. Jangan-jangan trend 2100 (kalo masih ada, hahaha) adalah kulit transparan gitu, pembuluh darahnya keliatan gitu, rambutnya disemir putih gitu, semuanya jadi kayak hantu gitu. Gitu ya? Kenapa mesti gitu, gitu?

Atau bayangin aja kalo puluhan tahun mendatang cowok-cowok jadi suka sama cewek yang wajahnya di bawah standar.

“Eh, lu tau? Di blok B ada cewek jelek, Meeeeen! Gue jatuh cinta pada pandangan pertama. Kulitnya item gitu, eksotis! Nggak pake gincu, dikasi bunya juga mau. Ih, mending cari yang gitu daripada yang suka sama kartu kredit.”

Saya lebay ya? Ya, ya, saya emang lebay. Hahahahaha. Bisa jadi itu imajinasi liar saya aja yang berkembang pesat. Kalo di otak yang membuat berimajinasi aneh-aneh gitu sebelah mana ya? Saya nggak tau soalnya. Tapi, seandainya itu jadi kenyataan gimana? Pasti yang pada ngamplas kulitnya jadi putih trus nyesel, bingung dah mau tanning. Eh, Agnes Monica aja kulitnya diitemin lho.

Ya, emang sih, saya juga histeris waktu kulit saya menghitam gara-gara kebanyakan naik motor dan nggak pake sarung tangan. Hahaha, gitu kok berani bikin tulisan macem gini ya? Ih, ih, ini kan juga biar saya menyadari bahwa kecantikan fisik itu kalo nggak diikuti kecantikan hati bakal busuk dimakan ulat. Malaikat nggak akan tergoda dengan kulit putih, nggak sholat tetap aja dosa, tetap harus menerima akibatnya.

Orang-orang di sekitar saya emang sedih banget liat penampakan saya yang berantakan. Nyahahahaha. Kerudung coklat, baju putih, rok jeans belel (banget), kaos kaki merah marun, sandal biru. Hahahahahaha. Itu kayak tukang cat jalan. Nggak ada harmoni indahnya :D

Emang sih, penampilan mesti dijaga, kadang juga saya malu sendiri kalo jalan dengan penampilan gitu. Gimana pun juga, yang diliat adalah yang dari luar dulu. Tapi nggak harus mengesampingkan apa yang sudah ditetapkan dong? Rapi bukan berarti semuanya harus dipangkas habis. Kalo cowok rambut pendek dibilang rapi, kalo cewek rok pendek itu bukan rapi.

“Ya, nggak harus rok pendek, tapi setidaknya nggak pake baju kedodoran.”

Masalahnya saya nggak ngerasa baju saya kedodoran hayoooo. Saya lebih nyaman pake yang nggak ketat, gatel ih pake yang ketat gitu. Kulit nggak bisa napas. Beneran ini. Atau mungkin saya aja yang katro? Nggak, ah. Saya nggak katro, ndeso mungkin :D

“Kerudungnya nggak usah sepanjang itu.”

Jujur aja sih, saya emang ngerasa lebih nyaman pake kerudung panjang. Walaupun ya… seorang muslimah tidak bisa diukur keimanannya dari panjang kerudungnya. Itu bener, saya akui. Tapi ada kenyamanan tersendiri. Kalo mau menutup dada, nggak transparan, gitu aja cukup, mungkin muslimah yang ini-ini (yang kerudungnya kayak taplak meja atau gorden) merasa lebih nyaman gitu. Eh, bener ini, kalo pendek saya sendiri ngerasa masuk angin. Nah kan, ngelantur sampe sini, topiknya hitam putih kok sampe sini sih? ==”

Kembali ke hitam putih tadi deh. Perawatan sekarang nggak Cuma bikin jerawat ilang atau menyamarkan flek hitam, kebanyakan selalu diikuti dengan memutihkan kulit. Iya lho, iya. Walaupun saya nggak ikut perawatan (masuk ikut nggak kalo pake sunblock dari dokter? saya nebeng ibu sih :p lagian UV kan bahaya #beneran), tapi saya denger dari temen-temen saya kalo perawatan nanti bisa putih. He’eh, sih temen-temen saya makin putih, tetangga juga gitu, ternyata pada perawatan ke dokter kecantikan. Sampe pangling kalo ketemu, kirain artis dari mana. Eh, beneran ini. Kinclong, Meeeeen!

Tapi ada lho yang saking putihnya sampe nggak manusiawi. Jadi kalo di foto, putihnya sampe kayak abu-abu gitu. Eh, maaf, saya cuma bicara jujur. Kalo pas tangannya dideketin malah bedaaaaaa banget warnanya. Mmmm, tapi mungkin kasusnya kayak saya sih, naik motor nggak pake sarung tangan. Tapi kok saya tetep aja ya wajahnya nggak lebih putih dari tangan? Ah, nggak tau deh, ngapain jadi bahas tentang saya banyak-banyak? Nggak misterius dong :p

Kalo ibu-ibu atau istri perawatan buat suaminya sih bagus ye, suaminya lho, bukan suami orang lain :p Tapi anak muda jaman sekarang (saya juga), seringkali dandan untuk yang belum halal (aduh, Cahya, ngaca, Cahya, kamu gitu nggak? Moga-moga nggak deh…). Tapi juga jangan berantakan banget eh (hahahaha, ini saya masih belajar). Sedikit diserasikan bajunya sama kerudungnya. Mungkin dengan begitu banyak yang tertarik untuk segera menutup auratnya pas liat Mbak-Mbak kerudung besar tapi rapi. Mungkin juga mereka akan berpikir, “Ah, siapa bilang menutup aurat dengan benar akan menjauhkan jodoh? Siapa bilang menutup aurat dengan benar tidak kelihatan cantik? Apalagi kalo cantiknya di hadapan Allah…” Ecieeeeeee :D

Nah, Shalihat, cantik itu nggak selalu ada korelasinya dengan putih kok. Asalkan bisa menjaga kebersihan, kerapihan, dan keshalihatan dengan baik, insyaAllah akan cantik luar dalam. Saya juga mesti belajar buat jadi bersih dan rapi nih. Hehehehehe. Masih belajar (sambil liatin keadaan ruangan). Tulisan ini juga cambuk buat saya. Biar nggak nulis doang, tapi action gitu. Saya kayaknya juga mesti baca “Jangan Jadi Muslimah Nyebelin” deh. Mungkin tulisan saya masih banyak salahnya. Nanti insyaAllah ada perbaikan kalo emang saya kurang benar :D

Segitu dulu dari Cahya Andina Hamzah yang banyak salah ini. Kesempurnaan hanya milik Allah :’) Semoga kita bisa menapaki jalan kebenaran dan nggak banyak nyangkal. Aamiin…

Wassalamu’alaykum warahmatullaah :’)

^Hikari—Cahya Andina—Hamzah yang masih harus banyak belajar^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,036 other followers

%d bloggers like this: