Welcome to my greeeeeny world :D

Ini kisah tentang angkot jurusan Mulyosari–Joyoboyo yang disebut T2. Beda dengan angkot di kota Malang yang biasanya punya nama sesuai dengan inisial tempat yang dituju, misalnya aja Lawang–Arjosari yang dikasi nama LA, angkot di Surabaya punya nama O, P, V, T1, T2, dll. Nggak tau tergantung apa.

Terkait dengan nih angkot, udah beberapa kali saya terbakar emosi gara-gara nih angkot operasinya cuma sampe jam 6 sore. Pernah gara2 jam setengah tujuh malem nggak dapet angkot, saya malah nangis di terminal Joyoboyo. Sendirian. Kehujanan.

Hari ini pun begitu. Karena saya nguber waktu maghrib, saya putuskan sholat maghrib di kosan aja, toh keretanya masih jam setengah tujuh.

Tapi ternyata… Saya kecewa. Sampe jam 6, tu angkot emang nongol sih, tapi semua menolak buat mengantar saya ke Gubeng. Dan akhirnya saya kembali ke kosan dengan senyum terpaksa. Hidih, nggak pulang lagi, padahal ada tugas yang harus diselesaikan. Naik taksi? Eh, saya nggak pengen nambah daftar kehedonan saya bulan ini. Udah hedon buat ke Delta minggu kemaren, nggak mungkin saya menghedon lagi buat minggu ini.

Masih seputar T2, ni angkot Cuma ada dari kampus C ke kampus A dan berlanjut ke kampus B. Tapi, buat balik lagi dari kampus B ke kampus C, nggak ada jalan lain selain jalan kaki dulu ke kampus A. Mungkin karena ada pembagian rejeki juga sama tukang becak atau tukang ojek yang pada mangkal dekat kampus B. Namun, buat mahasiswa pas-pasan kayak saya, jalan kaki kayaknya lebih oke. Bukan dari kampus B ke kampus A aja harus jalan kaki. Kalo mau ke daerah kampus B dari Gubeng juga harus jalan kaki.

Bisa dibilang, dalam sejarah hidup saya, jarangnya angkot adalah hal yang biasa. Entah kenapa, kalo mau menimba ilmu pun, masih ada acara jalan kaki—walaupun sekarang udah nggak karena ada motor. Tapi, apakah lantas saya Cuma bisa melihat sisi negatifnya? Saya pikir saya sudah menemukan sedikit sisi positif dari ketidakpulangan saya hari ini. Salah satunya adalah (insya Allah) teratasinya masalah tugas saya yang sebenernya ingin saya atasi di rumah. Seandainya tadi saya pulang, mungkin saya nggak akan tau kalo besok pesanan foto buat tugas saya mau diberikan. Padahal itu foto langka. Ya. Allah memang Maha Tahu. Bahkan tiap ujian menyimpan makna, pelajaran, maupun manfaat. Wallahu ‘alam bishshawab.

NB : saya harap suatu saat T2 lebih banyak dan operasinya lebih lama. Aamiin 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: