Welcome to my greeeeeny world :D

Good Day

Bukan ngiklan lho ya. Beneran, ini bukan iklan. Kenapa pake judul ini? Inget lagunya IU aja yang judulnya Good Day. Ireotke joheun nal. Tapi, bukan kayak di MV-nya IU yang ditolak sama si Oppa. Bukan.

Hari ini, 14 Mei 2011, saya dapet kabar gembira pada jam tujuh pagi. Sms indah yang mengatakan bahwa hari Senin semua kegiatan kuliah dan praktikum diliburkan. Hore! Bisa pulaaaang.

Sesuai kesepakatan dengan Si Genthonk yang kamarnya tepat di kamar saya, kami akan berangkat jam setengah sembilan. Tapi tentu saja saya molor entah berapa menit, yang saya ingat sih molor 15 menit. Saya memang sempat ketiduran sebelum melangkah untuk bersih diri.

Setelah bermenit-menit naik angkot T2, akhirnya tibalah kami di Kampus B, Genthonk yang udah siap jadi sie dokumentasi turun duluan, sedangkan saya tetap ikut angkot T2 menuju Jl. Darmo. Nggak seperti biasanya kalo hari Sabtu atau Minggu pagi, T2 kali ini bisa turun langsung di halte. Senengnya lagi karena  beberapa detik setelah saya turun, udah ada bus kota—yang sebenernya bus airport tapi kayaknya lagi cari ceperan—yang ke Bungurasih. Sepi, nyaman, dan cepet karena lewat jalan layang. Meskipun tulisannya “Jauh Dekat 15000” tapi saya tetep bayar 4000 aja. Toh nggak ditagih :p

Nyampe di Bungurasih, saya jalan cepet-cepet sambil pasang wajah jutek (padahal nggak senyum aja udah keliatan juteknya). Alhamdulillah karena bus patasnya nggak berebut dan saya dikasi tempat duduk deket jendela.

Di bus sempet ada kejadian yang bikin saya terkikik geli. Tiga bangku belakang—saya ada di bangku nomor dua dari belakang—gordennya jadi satu. Mas yang didepan saya kepanasan, ditariklah gordennya ke depan. Eh, ternyata yang belakang kepanasan juga, ditariklah gorden ke belakang. Ada adegan tarik menarik gorden yang lucu. Tapi tentu aja nggak ngaruh ke tempat saya, kan ada di tengah. Setelah adegan itu, akhirnya mereka berdamai, mas yang di depan saya dapet bagian dikit, begitu pula yang ada di belakang saya. Tapi, dasar saya yang dodol, pengennya nggak mengusik mas yang ada di depan saya, saya malah masukin kepala saya di antara gorden dann jendela. Tentu aja mas yang ada di depan saya noleh ke belakang dengan wajahnya yang asem. Settt. Saya langsung pura-pura nggak liat. Bukan salah saya dong! Salahin ni yang punya bus kenapa nggak modal!

Sepanjang perjalanan, saya ngobrol sama ibu yang duduk di samping saya, sebenernya sambil nyuri-nyuri waktu buat baca novel juga karena penasaran. Berkali-kali saya denger Si Ibu istighfar. Malu deh saya. Saya aja istighfar dalam keadaan tertentu. Waktu selesai sholat, waktu dapet masalah, atau waktu kena ujian. Ah.

Saya putuskan buat tidur waktu nyampe di Gempol. Tiba-tiba bus berhenti. Saya sempet bangun. Masih di Pandaan. Karena mata saya nggak kuat melek, maka dengan pede-nya saya tidur lagi. Bodo amat deh mau ada apa di depan. Tapi, entah kenapa saya pengen bangun. Dan benar saja, mas yang di depan saya lagi liatin saya dengan herannya. Pasalnya, orang yang sempat tidur waktu kejadian berlangsung Cuma saya. Yang lainnya udah pada heboh. Ribut. Waktu saya tanya ada kejadian apa, ternyata bus yang lagi saya tumpangi nyenggol bus depannya. Mata saya langsung melek lebar. Bakal lama nih urusannya.

Naas bagi kami yang ada di bus itu, kami diturunkan secara sepihak—haha—dan ditransfer ke bus lain yang bukan patas. Lebih naas lagi karena saya nggak kebagian tenpat duduk. Semuanya penuh. Cuma saya satu-satunya cewek yang nggak dapet tempat duduk dan harus berdiri. Sempet jengkel juga karena dari puluhan cowok yang ada di situ, nggak ada satu pun yang ngikhlasin tempat duduknya buat saya. Tapi saya salah! Ada cowok yang duduknya depan saya mau menawarkan tempat duduk. Menawarkan doang sih. Toh dia juga nggak beranjak. Putih, ganteng, tentengan BB. Saya masih inget, dia nawarin doang, nggak beranjak. Haha.

Masih dengan wajah saya yang polos, saya berdiri. Untungnya udah deket sama rumah. Jadi saya betah-betahin itu yang namanya berdiri dan harus desakan sama kondektur atau pun pengamen yang lewat. Namun sekali lagi ada yang nawarin saya tempat duduk. Yang ini lebih oke—secara wajah dan cara! Dia pake berdiri. Sedikit maksa saya buat duduk. Tapi lagi-lagi saya tolak. Saya nggak nyesel setelah nolak itu, karena akhirnya saya dapet tempat duduk walaupun sebentar. Sayangnya saya lupa bilang makasih buat mas yang udah berdiri tadi—jeongmal mianhae deo gomawo, Oppa.

Cuaca yang awalnya cerah ceria jadi mendung gelap. Mampus. Bawa lepi nih. Gimance? Akhirnya saya tetep turun di Songsong. Deres. Mampus. Makin mampus. Dodol. Kenapa juga nggak turun di pasar aja? Rutuk saya pada diri sendiri. Saya pun berinisiatif naik angkot ke pasar. Nyampe di pasar pun ternyata angkot warna kuning yang menuju rumah saya masih ada di belakang. Nunggu lagi. Capek.

Seperti biasa, namanya juga angkot yang ada di pasar, bau ikan asin udah biasa bagi hidung saya. Nggak perlu tutup hidung. Sok banget. Kecuali kalo bau rokok ya. Membahayakan kesehatan, perlu tutup hidung tuh. Sedikit kecewa waktu saya mau pulang ternyata semua kunci rumah dibawa. Yang satu dibawa ibu dan satunya dibawa om saya. Mboooook, piye iki? Oteohke? Oteohke? Akhirnya saya balik ke rumah nenek. Sambil cemberut.

Saya baru tau ibu udah di rumah ketika adzan maghrib berkumandang. Lumayan terkejut karena ternyata di rumah ada tamu. Mungkin karena di rumah jarang ada tamu, saya agak kagok kalo nemuin tamu, apalagi kalo disuruh ikut nemenin ngobrol. Otomatis saya jadi anteng. Ngomong kalo ditanyain aja, selain itu saya bakal mainin apa pun—ujung kerudung, tepi meja, kaos kaki, apa pun yang bisa saya autisin.

Sebelum nyampe rumah, saya emang dapet kabar kalo ibu kecelakaan. Lumayan kaget sih. Ini kecelakaan paling hebat sampe bikin kulit ibu banyak terkelupas. Pengen nangis sebenernya—ssssttt, rahasia ya—liat ibu kayak gitu. Tapi yang namanya gengsian gede amit-amit jabang bayi, saya sembunyiin tu tangis. Pokoknya nggak boleh nangis. Biar deh tenggorokan saya sakit setengah hidup. Pokoknya nggak nangis. So, hari itu dan beberapa hari selanjutnya saya jadi patuh pada ortu *prok prok prok*

So, kenapa saya bilang ‘Good Day’? Hei, hei, hei, bukannya saya bersyukur ibu saya kecelakaan. Bukan! Coba kita runut dari awal. Tentang sms libur itu, saya malah bisa pulang karena awalnya pengen tinggal di Surabaya akibat adanya kuis Immunology. Hikmah kan? Lalu tentang saya yang pulang hari Sabtu dan bukan hari Jumat. Seandainya saya pulang hari Jumat, mungkin saya nggak dapet foto buat tugas saya karena saya baru dihubungi hari Jumat malem lewat pesbuk. Hikmah kan? Lagi, waktu dioper dari bus patas ke bus biasa, saya jadi bisa tau bahwa masih ada cowok baik hati yang kasian liat manusia imut-imut (baca: amit-amit) kayak saya. Saya sih merasa itu hikmah. Haha. Lalu, waktu di rumah ibu saya kecelakaan, saya jadi bisa ngrawat ibu. Hikmah ituuuu. Nah, ternyata dari hal-hal itu banyak hikmahnya kok. Coba kita bisa buka mata hati. Allah memberikan hikmah tiap kejadian—buset, mimpi apa gue bisa ngomong begini?—yang sering kali kita nggak suka. Allah Mahatahu. Bahkan ketika jatuh cinta untuk seorang aktivis adalah ‘siksaan’, sebenernya ada hikmahnya. Lebih banyak istighfar, lebih sering pengen deket sama Allah, bahkan bisa jadi penyambung silaturahim sama teman—karena pengen curhat. Well, setiap hal punya sisi positif, termasuk kehadiranmu di dunia ini.

Advertisements

Comments on: "Good Day" (2)

  1. well, kalau kita jeli dan mau merenungi, setiap kejadian ada hikmahnya kok 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: