Welcome to my greeeeeny world :D

Beneran Teler :)

Salah satu yang paling saya kangenin waktu pulang adalah Es Teler. Saya selalu nyesel tiap liat warung yang jualan es teler dan saya nggak jadi beli. Mungkin bener, es itu bikin teler.

Berawal dari ngidam saya yang bener-bener heboh, siang itu saya bilang ke Meme kalo saya ngidam es teler. Dengan pedenya dia nunjukin kedai es teler di daerah Pacar Keling. Saya sih oke oke aja, namanya juga orang ngidam, pokoknya pengeeeeen aja.

Kami celingukan liatin kedai es teler satu persatu sampai akhirnya Meme bilang “yang itu” dan markirin motor di depan kedai sebelahnya(?). Surabaya makin panas dan saya makin ngiler, pengen cepet-cepet minum es teler yang lagi dibuatin sama ibu yang jualan. Apalagi liatin orang-orang yang lagi asik ngaduk-aduk itu mangkok penuh es, beuh, pengen cepet-cepet pulang!

Saya mengerutkan dahi waktu buka es teler yang saya beli. Beneran nih es teler? Kok begini? Saya sempet tanya Meme beneran itu es teler ato sup buah. Meme yakin itu es teler. Saya makin bertanya-tanya waktu saya nggak nemuin nangka tapi malah nemu sawo di dalemnya.

“Me, beneran ini es teler?” tanya saya lagi.

“Iya, Cahyoooooo…”

Well, sebenernya kalo saya beli es teler di Malang, isinya itu alpukat, nangka, sama kelapa muda. Ini? Sawo, jeruk, kelapa muda, kacang merah, dan lain sebagainya, malah kuahnya berasa duren. Jujur, saya lebih suka es oyen yang harganya nggak ada setengahnya dari harga es teler ini. Karena mungkin juga saya kekenyangan—saya makannya paling dikit di kosan, tapi termasuk gendut—jadi saya nggak bisa ngabisin es teler itu dalam sekejap. Maka saya putuskan buat saya pindah ke gelas yang biasa saya bawa-bawa pergi. Lumayan lah ada yang bisa dimakan di kereta meskipun es teler ala Surabaya ini.

Waktu sudah menunjukkan pukul lima ketika saya pamit ke temen-temen kosan. Saya pulang. Naik kereta. Bukan kereta kencana. Tapi yang penting ada tempat duduknya dan saya kebagian. Saya yakin sih pasti kebagian tempat duduk, jam segitu paling-paling satu gerbong nggak penuh. Gerbong yang saya tempati aja kayaknya cuma belasan orang.

Saya milih gerbong yang paling terang meskipun itu artinya saya harus di gerbong nomor dua dari belakang dan pulangnya saya harus lewat gerbong petugas. Pernah saya diajak ke gerbong yang lampunya remang-remang. Saya ngambek hebat waktu itu. Udah dibilangin kalo saya paling nggak suka sama tempat yang lampunya setengah-setengah gitu hidupnya, mikirinnya aja udah pusing.

Satu jam pertama di kereta saya habiskan dengan tidur. Apalagi coba? Mau ngajak ngomong orang kursi sebelah? Ngantuk. Seharian itu kan saya keluar sama Meme.

Bangun tidur saya hauuuuuus banget jadi saya putuskan buat minum es teler yang saya bawa tadi. Kepala saya sekejap pening. Manis bangeeeeettt! Tadi nggak kerasa karena ada esnya. Ini kan tadi esnya saya buang semua. Oh my! Naas karena nggak ada yang jualan minum. Omo omo omo! Gimance nih? Saya heboh sendiri. Akhirnya saya terpaksa nahan haus sampe saya tiba di rumah.

Lalu dengan kejadian itu apa saya tetep ngidam es teler? Tentu aja! Itu kan es teler keterpaksaan karena nggak bisa beli di Malang. Ya, kalo nggak gini saya nggak akan bener-bener teler akibat gulanya yang manis banget itu kan? Setidaknya saya jadi tau kalo es teler di Surabaya beda (atau mungkin di Pacar Keling aja yang beda?). Lain kali saya mau hunting di Malang aja. Mau ikut?

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: