Welcome to my greeeeeny world :D

Hepi Hepi Femeli :D

Ini sepenggal kisah tentang kosan saya, ehm, hepi femeli maksudnya. Hepi femeli punya sembilan member—niat nyaingin SNSD, bagi yang nggak tau, nggak perlu cari tau *LOL*—yaitu  Lia, Meme, Tania, Genthonk, Diyah, Icha, Dhani, Odong, dan saya. Tapi yang ngeksis Cuma tujuh dan tentu saja saya masuk di dalamnya. Hahaha.

Bisa dibilang, kami emang hepiii banget. Lantai 1 yang serem nggak mempengaruhi suara-suara keras kami, apalagi kalo udah heboh liat orang cakep—anak kamar depan a.k.a Genthonk (bukan dia yang cakep, tapi dia nyimpen foto2 orang cakep, saya sih enjoy ajah :D). Dan anak kamar sebelah a.k.a Odong paling keras suaranya selain saya. Kalimat kesukaannya adalah “Masya Allah!” dengan nada yang nggak bisa ditebak atau “Bisa Gila Mamen”-nya yang bikin saya ngakak gulung-gulung. Adek kamar sebelah yang namanya Dhani adalah adek kosan yang baik dan benar—sering bagi2 video dan minjemin buku korea. Yang sekamar sama saya namanya Lia, orang yang jarang pulang cepet, aktivis sejati, dan kader militan! *prok prok prok*. Nah, yang satu ini lakon di hepi femeli (nyiapin balon dan bunga), Diyah, yang notabenenya punya kata-kata antik sampe semua member hepi femeli bingung, bahkan berencana bikin kamus ala Diyah. Kalo Meme sih anak yang jarang banget balik ke kosan secara rumahnya juga di Surabaya. Kasian itu kamarnya ditinggal terus. Mending juga buat saya yang udah ngidam sekamar sendiri. Sedangkan Tania sama Icha jarang banget ngeksis, bisa diitung sebulan mereka Cuma beberapa hari di kosan. Tapi toh nggak mempengaruhi pengakuan mereka sebagai member hapi femeli.

Kalo di lantai 1 jam sembilan malem udah diem dan sepi mamring, maka kebangkitan lantai dua adalah di atas jam sembilan. Teriakan, tawa, gontok-gontokan, semuanya ada—kecuali Lia yang tidurnya paling awal. Apalagi kamarnya Odong yang jadi semacam pos ronda : rame dan full music.

Dari tujuh yang ngeksis, Cuma saya dan Dhani kayaknya yang nggak berebut gelar cantik, imut, keren, dsb (hahahaha *kabur sebelum dipentung Genthonk). Malem ini aja, si Odong sama Diyah berebut gelar IMUT. Ohohoho. Itu yang bikin rame, bikin suasana hepi femeli selalu hepi. Saya sih oke-oke aja, asalkan jangan rebut idola saya *nggak nyambung*.

Selain terkenal bikin rusuh, hepi femeli juga terkenal dengan K-Pop dan J-Pop lovers-nya. Lagi-lagi saya termasuk. Hahahahaha. Mengenaskan. Dulu sih awalnya yang K-Pop lovers cuma Odong, Dhani, sama saya aja. Trus laksana virus, kami nyebar, saya pengaruhi Lia *sebenernya nggak terlalu ngaruh*, Odong pengaruhi Diyah, dan Dhani pengaruhi adek2 di lantai bawah. Hasilnya? Hampir semuanya kena! Meme aja jadi suka sama Minho plus Siwon—yang ganteng dan macho, sedangkan saya tetep suka yang imut, jarang banget ada yang seleranya sama kayak saya *temen-temen bilang saya punya selera yang aneh tentang apa pun*. Contohnya aja, kalo yang lain suka kucing, saya malah milih singa sebagai binatang favorit, atau waktu temen-temen milih tas cantik buat kuliah, saya malah milih ransel super gedhe yang bikin saya dipanggil kura-kura ninja. Tapi saya hepi aja tuh. Asal nggak menyalahi akidah kan? *nggak nyambung untuk kesekian kali*

Terkait dengan keeksisan hepi femeli, kami punya rencana bikin foto keluarga yang nantinya ditempel di tembok kosan dan beli gelang yang sama. Siapa pencetusnya? Saya dong (karena saya yang paling tua—Onni gitu ceritanyah)! Haha. Sayang sampe sekarang belum terwujud. Tapi saya yakin sih suatu saat pasti terwujud. Aamiin.

Kalo diranking secara ke femininan, ranking satunya adalah Meme. Meme orang yang paling konsen ke kecantikan. Mau nonton futsal aja cantiknya bukan maen. Selain konsen ke kecantikan, Meme juga terkenal sebagai member yang mandinya paling lama. Setelah Meme ada Dhani yang cantik dengan high heelsnya. Udah tinggi, makin tinggi aja badannya, kasian saya deh yang kayak anak SMP. Selanjutnya di posisi ketiga ada Diyah yang walaupun kadang masih pake celana gombrang *bahasa apa nih?*, dia member yang lemah lembut. Menyusul Lia yang suka banget sama warna pink. Walaupun mobilitasnya tinggi, Lia termasuk yang nggak lupa sama kecantikannya. Bahkan meskipun ikutan kempo, dia masih bener-bener feminin. Selanjutnya ada Odong yang fashionable. Saya paling suka sama baju-bajunya Odong. Saya ngiler pake baju gitu, tapi saya kan pantang pake celena jeans, apalagi skinnies. Nah nah, sekarang tinggal Genthong sama saya. Agak bingung saya memutuskan, tapi saya pikir Genthonk masih lebih feminin dibanding saya. Temen-temennya pun cewek banget (Bokin sama Mak Nina). Apalagi Genthonk emang pada dasarnya cantik, jadi ya bisa dibilang feminin lah (sekarang, kalo dulu sih dia emang cowok *sembunyi di bawah kasur sebelum disambit pake helm super gedhe). Saya sendiri selalu dibilang kayak cowok. Saya sebenernya pengen jadi feminin (jeritan hati saya sejak dulu), tapi entah kenapa walaupun pakaian saya udah feminin, saya tetep nggak meninggalkan kesan boyish di diri saya. Pernah waktu itu Mbak Resti bilang saya bener-bener cewek sebelum dia lihat sepatu yang saya kenakan. Temen-temen di kelas juga ada yang bilang kalo sebenernya saya ganteng (ampun, saya cewek tau!) sampe bikin saya terbiasa dapet gelar itu. Jangan pikir saya pake celana belel, kaos oblong, atau bahkan pake hem kotak-kotak kebesaran. Nggak. Saya pake rok! Kadang saya pikir saya perlu bersikap feminin di depan suami saya nanti aja. Nggak sekarang. Hehe *See, Yeobo?*. Sedangkan Tania sama Icha karena jarang ngumpul, jadi saya nggak terlalu ngerti—maaf yak…

Aaah… Saya suka hepi femeli. Semoga aja nggak Cuma saya. Semoga hepi femeli nggak punah. Aamiin.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: