Welcome to my greeeeeny world :D

Idul Adha Ini Membuatku…

Siapa yang belum tau kalo Idul Adha jatuh (gimana coba bunyinya?) pada tanggal 6 November 2011? Plis ya, itu kan beberapa hari yang lalu. Dan siapa yang nggak tau kalo Idul Adha itu pada hari Ahad atau sering disebut Minggu? Aduduh, kebanyakan sekolah nih sampe nggak tau *garing abis

Dua pekan ini, Universitas Airlangga tercinta sedang dalam pekan UTS. Awalnya saya kira UTS bakal diadakan mulai tanggal 24 Oktober, ternyata ada revisi sehingga harus mundur seminggu dari jadwal yang udah ditempel di madding. Kecewa. Tapi juga lega—karena belajarnya bisa diulur.

Nah, tanggal 6 November berada di tengah-tengah pekan UTS. Bikin galau. Apalagi jatuh di hari Ahad. Sumpah bikin galau.

Di tengah euforia Idul Adha (yang entah kenapa kalah sama euforia Idul Fitri) tahun ini, ada banyak kejadian yang bisa dibilang rada ngeselin. Selain karena UTS dan karena ada rapat pas hari Jumat, pun karena Idul Adha tahun ini kayaknya nggak semeriah tahun-tahun lalu waktu saya masih kecil. Dulu, pas masih mudanya saya (udah kepala dua, jadi ngrasa udah tua), Idul Adha cukuplah di rumah, sholat Id sama-sama (iyalah, masa’ mau sendirian), kumpul bareng keluarga, bakar-bakar sate, trus makan bareng. Tapi Idul Adha ini? UTS membuat saya merasakan pahitnya Idul Adha jauh dari keluarga (berle nggak sih?)

Satu hari sebelum rapat “Bedah Buku” diadakan, saya mendapat sedikit teguran akibat pola makan saya yang emang bandel banget nggak mau teratur, bukan karena saya nggak mau makan, tapi kadang makanan yang ada di warung-warung kan pedes tuuuuh, jadi saya agak gimana gitu kalo mau makan. Yaaaaah, sebagai gantinya, saya makan snack dan minum air putih sebanyak-banyaknya. Tapi, perutnya orang Indonesia emang rada rewel kalo nggak dikasi nasi, pas besoknya ujian IPSA, saya langsung kewalahan ngadepin perut saya yang ngambek nggak ketulungan. Alhasil, tukang becak Mulyorejo Tengah pun dipanggil demi nganterin saya pulang. Teman saya yang baaaaaaik banget pun setelah nganterin motor saya ke kosan akhirnya balik ke kampus dengan jalan kaki! Gimana saya nggak syok? Anak seimut itu disuruh jalan kaki? Gimana coba kalo ada yang nyulik? Gimana coba kalo ada yang godain? Saya nggak kuasa membayangkan!

Hari itu tepat sehari sebelum rencana pulang saya ke Malang yang juga bertepatan dengan ‘hari rapat’. Jumat itu saya emang mesti rapat jam tiga sore, tapi berhubung kondisi saya yang masih geje ini belum juga stabil (namanya juga geje), maka saya izin nggak ikut rapat. Jam pulang ke Malang pun tetep jam lima meski keretanya ada jam setengah tujuh.

Kala itu saya terpana liat bagaimana hiruk-pikuk di Stasiun Gubeng. Sumpah. Padet. Ngeri liatnya. Bukannya sok apa ya, tapi entah kenapa kalo ada di suasana yang bener-bener padet gitu, pasti saya pusing. Mungkin karena tubuh saya kecil, jadi saya merasa tenggelam di kerumunan orang-orang sebanyak itu. Ternyata, sebab musabab banyaknya penumpang kereta saat itu adalah kereta jurusan Jember yang tak juga datang sehingga penumpang bejubel di stasiun. Perut saya mulai dangdutan, untung nggak muter lagunya Ayu Ting Ting. Hidung saya tiba-tiba membaui aroma yang sangat menggugah selera! Ada yang lagi makan Pop Mie! Tergoda sih sebenernya, tapi mana mungkin perut saya mau diajak makan mie. Bisa-bisa muntah di situ. Saya nggak mau dzalim lagi sama perut ini. Kasian dia *elus-elus perut

Subhnallah, ternyata di dalem kereta juga nggak seberapa berbeda. Kereta Icon yang biasanya longgar banget (bisa selonjoran sampe ketiduran) malah penuh meski nggak sesak. Sistem kereta yang sekarang pakai nomer kursi membuat kereta lebih longgar karena nggak ada yang berdiri-berdiri sampe lesehan di gerbong kosong. Nyampe di Malang ternyata hujan dan ibu panik karena nggak tega sama Om yang habis ngegenjot sepeda dari Singosari ke home sweet home. And… tentu aja setelah turun dari kereta, saya nggak nemuin batang hidung Om di pojok mana pun. Saya sendiri. Dideketin tukang ojek. Maka saya keluarkan gunting bedah andalan saya. Mau apa lo?

Setelah Om sampe di Stasiun Singosari, maka segera saya dikasi jas hujan karena tadi di rumah hujannya deres bres. Saya sih nurut-nurut aja sebagai anak yang patuh pada orang tua 🙂

Oke, kita skip setelah itu apa jadinya, sekarang kita berpindah (emang apa?) ke kejadian di hari Ahad. Setelah sholat Id, nggak ada yang terlalu spesial karena semua anggota keluarga emang pada punya urusan masing-masing. Sepi. Boring. Bikin bingung. Momen-momen hari raya begini yang biasanya digunakan buat kumpul jadi bener-bener membosankan, apalagi hari itu juga mesti balik ke Surabaya. Bayangkan! Idul Adha dan saya mesti balik ke Surabaya *nangis gulung-gulung *cakar-cakar muka Uya Kuya

Jam satu lebih beberapa menit ibu udah panik, bilang ini itu karena hujan. Intinya adalah nggak mau nganterin saya ke terminal. Oke, oke, saya punya ide buat barengan sama Mbak Wilda—yang kebetulan kuliahnya di Surabaya juga. Udah cantik begitu, saya nunggu langi sampe jam setengah empat. Tapi apa yang terjadi? Tiket kereta habis, Sodara-sodara! Plis. Plis. Mampus!

Well, masih ada bus. Akhirnya kami naik bus. Saya udah mikir, ntar kalo nggak ada angkot, maka nggak ada pilihan lain selain taksi. Yak. Berkorban sedikit deh. Namanya juga cari ilmu (eciee). Nggak disangka, bus melaju dengan lancar. Satu setengah jam kemudian kami sudah di Terminal Purabaya. Terpisah dari Mbak Wilda, saya naik bus kota. Pas banget tinggal satu tempat duduk dan itu buat saya. Haha. Saya senang dong! Nggak berdiri itu suatu anugerah tauuuu.

Di sinilah mulai klimaksnya. Nggak ada T2! Tuh kaaaaan, ni angkot emang perlu ditertibkan! Masa’ nggak ada T2 sepanjang jalan kenangan? Saya udah blingsatan, merogoh kocek yang kian menipis. Plis. Cuplis.

Alih-alih menunggu seperti yang lain, saya beranikan diri melesat ke dalam terminal. Awalnya saya syok karena nggak ngliat seekor T2 pun. Tapi kemudian saya melongok, ada ada dua buah T2 di belakang. Weit, weit, T2-nya diserbu penumpang! Omo! Omo! Saya langsung ikut menyerbu. Eh, saya nggak mau nangis lani di terminal cuma karena T2 ya! Nggak keren abis!

Perjalanan ke kosan sungguh menguras keringat. Menguras keringat Pak Supir, menguras keringat saya, dan menguras keringat penumpang lain. Jadilah polusi semakin merambah. Semoga nggak hujan asam, begitu pikir saya.

Nyampe di kosan, saya melongo habis-habisan. Warung-warung tutup! Ya Allah… Trus, gue makan apa? Saya menjerit-jerit dalam hati. Saya bertekad masak nasi sendiri. Lalu dengan tubuh yang masih berpeluh, saya melangkah ke minimarket terdekat. Bodo amat dah belum mandi juga, bentaran ini. Ting tong! Ngiler berat saya liat biskuit bayi. Saya pun mengambil biskuit bati sebagai pilihan pertama dan abon sapi sebagai pilihan kedua. Yak, saya siap pulang tanpa tangan hampa! Berakhirlah cerita saya tentang Ahad ini.

Baiklah, saya nggak bisa bayangin gimana orang yang jauh dan nggak bisa kumpul keluarga mereka saat momen-momen begini. Apalagi yang nggak bisa makan. Saya aja yang tinggal beli sudah kelimpungan, gimana yang emang nggak bisa beli makan? Saya sadari bahwa banyak yang kurang saya syukuri. Banyak hal yang saya keluhkan. Padahal banyak orang di luar sana yang bersyukur dengan sedikit nikmat yang didapatnya. Allah… Ajari hamba untuk lebih mensyukuri segala nikmat yang Kau berikan…

^hikari_hamzah^ yang sedang tertatih

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: