Welcome to my greeeeeny world :D

Sejak Kapan Punya Adek?

“Selamat siang, Kakak… Ada yang bisa dibantu?”

Sering denger kalimat itu? Atau sering mengatakan kalimat itu? Jujur, saya paling nggak suka kalo ada yang bilang gitu. Serasa deh pengen nabok pake talenan. Syukur-syukur kalo talenannya dilengkapi duri-duri biar semakin kerasa kayak pijet refleksi.

Tren manggil ‘kakak’ nggak saya ketahui darimana asalnya. Tiba-tiba aja waktu jalan ke sebuah department store saya disambut dengan sebutan ‘kakak’. Dan sebagai ganti penyambutan itu, saya berencana nyambit yang ngomong. Berasa tua banget gitu loh kalo dipanggil gitu, meski kenyataannya emang udah berkepala dua (well, waktu ini ditulis, saya udah 21 tahun dan akan 22 tahun di penganggalan Islam pada 6 April 2012). Sedangkan cewek pada umumnya nggak suka dibilang tua. Alhamdulillah ya, kalo jalan kemana sendirian saya lebih sering dikira anak SMP atau SMA. Muka dan badan imut saya selalu saya syukuri 😀

Kayak beberapa waktu lalu waktu saya pergi ke sebuah tempat makan yang udah nggak wah lagi keberadaannya di Indonesia, seorang pramusaji dateng dan dengan senyumannya yang terlihat dipaksa mulai nyerocos bla bla bla serta manggil ‘kakak’. Saya masih berusaha buat menghormati dengan mengucapkan trima kasih. Tapi teman cantik di depan saya menanggapi dengan muka cemberut kelas berat. Belum juga masnya pergi jauh, saya bisik-bisik ke temen saya, “Kenapa tiba-tiba gue punya adek?”, temen saya pun menjawab dengan mukanya yang makin sinis, entah apa (saya punya ingatan pendek, jadi gampang lupa).

Mungkin bagi sebagian orang, manggil kakak itu lebih sopan daripada manggil mbak atau mas. Bayangin aja, kalo pas manggil mas ternyata dia cewek tomboy dan punya wajah sangar atau pas manggil seorang bencong dengan ‘mas’ dia langsung berubah jadi cowok lagi dan nantang tinju pake rok rumbai-rumbai. Nggak lucu dan nggak bisa diduga akibatnya. Tapi, eh, tapi, eh, tapi… Saya lebih suka dipanggil ‘mbak’ meskipun temen-temen saya jelas nggak akan setuju karena saya harusnya dipanggil ‘mas’. Menurut saya, manggil mbak atau mas itu nggak terlalu menuakan orang. Nurut saya juga, lebay banget manggil ‘kakak’ tanpa ada penghubung akademik di antaranya atau kalo nggak pernah kenalan. Kayak nih ya, ada cowok atau cewek yang mukanya tua banget manggil ‘kakak’ berasa deh wajah saya lebih tua dari mereka. Padahal wajah imut-imut begini kok (nggak maksud narsis, saya cuma mensyukuri apa yang Allah berikan :p)

Pernah suatu kali saya masuk sebuah toko kaset dan pegawainya yang warna rambutnya kayak pisang itu langsung bilang, “Silakan, Kakak…”. Reaksi saya waktu itu terbilang bener-bener nggak sopan untuk seorang gadis manis kayak saya. Boro-boro noleh ke orangnya, mata saya bahkan ogah nglirik, trus dengan muka bloon saya, saya berpaling ke Vika yang ada di belakang saya dan bilang, “Elu tuh yang dipanggil kakak.” Lalu saya pun ngeloyor pergi dengan kesal.

Beda lagi waktu saya jagain olimpiade di kampus, adek-adek SMA yang jadi peserta manggil kakak dan saya seneng-seneng aja. Jelas dong, mereka jauh lebih muda dari saya. Eh, eh, saya pernah juga sih gondok waktu ada ibu-ibu nyuruh anaknya manggil tante, padahal umurnya sama kayak umur adek saya, malah lebih tua. Ntar kalo saya punya anak dan ketemu ibu itu, saya suruh anak saya manggil dia nenek buyut! *emosi kelas buldozer*

Jadi, sebenernya harus manggil apa dong? Kalo saya sih menganjurkan manggil mbak atau mas aja. Mungkin iya panggilan kakak tuh lebih netral, tapi kok kayaknya sok akrab banget gitu ya (dan bikin orang pengen nabok). Intinya sih tau diri aja gituh. Kalo berasa udah umur lebih dari 25 trus manggil yang lebih muda kakak, rasanya bener-bener nggak lucu (nah, dari tadi juga nggak ada yang nganggep lucu kan? Makin bloon ni bocah).

Sooooooo… to? Hah! Bingung mesti nyerocos apaan lagi. Yang jelas, panggil mbak mas aja lah. Panggil kakak kalo kenal dan udah akrab aja 😀 Panggillah sesuai dengan panggilan yang disukainya ^-^

Advertisements

Comments on: "Sejak Kapan Punya Adek?" (3)

  1. Arek Pasuruan ( jama'ah sarungan ) said:

    hehehe,…..ane suka yang ini ca,…afwan mksdnya “mbak Ica”……hehe, v(^^,)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: