Welcome to my greeeeeny world :D

Assalamu’alaykum warahmatullah… 🙂

Saya kembali lagi dengan ulasan (ceileh, bahasanya) yang bisa dibilang rada-rada nyindir begimane gitu ya… Jadi, ini artikel baru saya bikin setelah kemaren sore yang indah dapet kuliah agama dan saya tau ada beberapa orang yang emang nitip absen.

Well, sebenernya kenapa sih nitip absen? Salah satunya males (ngakunya, semoga Cuma bercanda ya). Kuliah Agama mungkin nggak terlalu berarti bagi sebagian orang karena banyak perkuliahan yang lebih penting, perkuliahan yang butuh banyak tenaga, jadi waktu kuliah agama bisa dimanfaatkan untuk istirahat. Wallahu a’lam bishshawab.

Sering saya bertanya-tanya, kenapa sih kuliah yang butuh banyak uang itu dikorbankan demi kesenangan semu? Ini bukan sekedar saya yang su’udzon, soalnya pernah dengar dari siapa gitu (kakak kelas kayaknya) kalo pas ada SSF (Surabaya Shopping Festival) banyak yang nitip absen. Saya nggak akan mungkir kalo ditanya apakah saya pernah nitip absen, saya akan jawab “ya”. Mungkin alasan saya dianggap klise, tapi waktu itu di rumah ada acara keluarga yang tidak memungkinkan saya untuk tetep masuk kuliah maupun praktikum, jadi waktu itu saya pulang dan nggak ikut praktikum. Bukannya saya sengaja nggak ikut praktikum IB (Inseminasi Buatan) karena waktu itu emang nggak ada jadwal praktikum dan tiba-tiba dosennya minta praktikum gabungan dari semua kelas. Udah mewek-mewek waktu itu saya mah. Bingung karena praktikum kan wajib hadir seratus persen, sedangkan saya ada di rumah sejak malemnya. Hari itu malah harusnya saya ada praktikum Parasitologi, tapi saya sudah mempersiapkan surat pernyataan nggak ikut dan akhirnya mengganti di hari sebelumnya. Ndilalah malah yang nggak ada jadwalnya tiba-tiba aja gitu praktikum. Pergolakan hati banget waktu harus ngabarin temen, “Plis, tanda tanganin absenku, **u.” Dilema.

Nah, sudah dulu ngaconya, sekarang kembali ke nitip absen di mata kuliah agama. Emang nggak ada bedanya sih, mau kuliah apa pun juga, nitip absen kan tetep nitip absen (apadeh). Beberapa temen emang saya ketahui mereka sibuk ngurus proposal atau nggarap PKM. Tau sih. Tapi kenapa mesti nitip absen? Ya udahlah ya, kosongin aja sekali-kali. Kapan hari ada temen yang cerita kalo lebih sering TA daripada masuk kuliah di salah satu mata kuliah yang emang ‘membosankan’.

Kuliah agama mungkin dianggap sepele (kayak kata saya tadi), tapi kalo misalnya nggak ada, mau jadi generasi kayak apaan kita ini? Nilai-nilai moral sudah mulai pudar. Kewajiban akan dilakukan ketika sudah merasa siap. Masa’ iya mau nunggu siap dulu kalo mau sholat? Semakin diulur, semakin nggak akan siap, ada aja alasan untuk ngeles *sindiran buat diri sendiri. Banyak tugas lain, ada kuliah lain yang tabrakan, ada ini-itu. Well, kalo misalnya emang nggak ikut kuliah agama, kenapa nggak meluangkan waktu untuk dengerin ceramah? Tapi kuliah agama kan udah ada di KRS, waktunya ditentuin, kalo ceramah di kampus misalnya, kadang adanya setelah kuliah dan lebih nggak memungkinkan lagi bagi para organisator buat ikut *banyak rapat sih biasanya.

Dosen sendiri sering bilang manfaatkan dispensasi yang diberikan buat nggak ikut kuliah. Tapi ya gitu, nggak perlu pake nitip absen. Kan udah ada jatahnya tooo…

Ini kuliah agama lho, kuliah yang membuat kita harusnya lebih bisa jujur. Bohongin dosen sih oke (nggak juga), bohongin Allah? Nggak salah? Dia mau dibohongin? Eit, pikir-pikir dulu deh. Kalo kuliah buat dunia aja mau, kenapa buat yang akhirat nggak mau?

Akhir kata, saya mohon maaf kalo ulasan ini nyinggung perasaan. Bukannya saya mau menghakimi yang nitip absen, tapi saya pengen ngasi tau aja sih kalo gitu itu merugikan diri sendiri. Orang tua insya Allah lebih seneng kalo tau putra/putrinya rajin. Ayolah kawan, kita ini generasi yang akan membangun negeri. Kejujuran dan moral sangat kita butuhkan demi kehidupan yang lebih baik, salah satunya adalah ikut kuliah agama dan nggak nitip absen.

Wassalamu’alaykum 🙂

Cahya yang ingin tergetar hatinya ketika Asma-Nya disebut

Advertisements

Comments on: "Kuliah Agama, TA (Titip Absen)-pun Masih Jalan" (2)

  1. Adekmu Ipul said:

    Alhamdulillah, aku jek durung tau TA blassssss..
    hehehehheee 😀 😀

    • hikarihamzah said:

      He, puls, dirimu ngerti blogku dari mance?
      Tapi aku bersyukur sih gitu-gitu kamu masih nggak suka TA. Proud of you, Bro 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: