Welcome to my greeeeeny world :D

Mencintai Adalah Peduli

Bismillaahirrahmaanirrahiim 🙂

Assalamu’alaykum, Saudarakuu…

Gimana kabarnya? Semoga selalu dilimpahi cinta oleh Allah ya…

Jadi jadi, yang mau saya omongin hari ini adalah tentang kepedulian pada lingkungan. Ini sih sebenernya udah mau saya ulas kemaren-kemaren, tapi entah kenapa saya masih belum nemu feel-nya, jadi baru bisa diwujudkan dalam bentuk tulisan sekarang ini.

So, belakangan saya sering banget kepikiran tentang kebiasaan buruk kita: buang sampah sembarangan. Di kereta, di bus, di jalan, di tempat-tempat umum, hampir semua tempat udah pernah jadi tempat sampah. Padahal, nggak jarang nemu tempat sampah yang udah sengaja disediain, tapi nggak tau kenapa ya, kalo nggak buang sampah sembarangan tuh kayaknya kurang afdhol. Bener-bener deh.

Kapan hari gitu, saya kan lagi di kereta ya, banyak yang nyantai banget buang sampah lewat jendela. Trus kalo nggak gitu langsung aja dibuang ke bawah, nggak ada rasa bersalahnya, malah ada yang ngajarin anaknya buat buang ke luar. Ooooooh, mau jadi apa negeri kita innniiiiii?

Kadang nih nggak peduli deh dia mahasiswa atau pelajar atau guru—orang berpendidikan, masih aja gitu seenaknya buang sampah sembarangan. Padahal dulu kalo masih SD, pasti udah diajarin tuh gimana dan dimana buang sampah sembarangan. Sadar nggak sih kita seringkali kalah sama anak TK atau SD yang taat peraturan? Sayangnya, setelah umur bertambah, kerapkali manusia-manusia seperti kita ini lupa pelajaran PPKn.

Kawan, apa kita mau kayak begini terus? Marah-marah sama pemimpin negeri tapi kita nggak bisa mengontrol diri sendiri? Kita yang generasi muda, kita yang nantinya akan duduk di kursi-kursi kepemimpinan, namun kalau kita nggak peduli sama alam, mau kita kasih makan apa anak cucu kita? Mau kita beri pendidikan yang seperti apa? Mungkin lama-lama anak cucu kita Cuma tau hewan dari gambar atau foto-foto jadul. Mau kayak gitu? Kalo saya pribadi nggak akan mau. Kita diberi kecerdasan bukan untuk merusak, tapi untuk berbuat baik pada sesama. Yang paling penting, ini nanti pertanggungjawabannya ke Allah. Tuh tuh, masa’ nggak malu? Udah enak-enak dikasi ini-itu tapi malah ngrusakin Cuma gara-gara nafsu? Ntar kita yang nyesel. KITA.

Jadiii… marilah kita coba mulai sekarang buang sampah  pada tempatnya, kalo emang belum nemu tempat sampah, ya monggo disimpen dulu di tas (jaga-jaga bawa plastik buat sampah organik) trus bisa dibuang kalo udah nemu tempat sampah. Ayolaaaah, kita nggak harus menyalahkan sistem terus. Kita coba benahi diri kita sendiri. Jujur, bersih, peduli. Kita butuh itu.

Segitu dulu untuk hari ini. Semoga bermanfaat 😀

Wassalam

^hikari_hamzah^ yang ingin menjadi lebih baik

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: