Welcome to my greeeeeny world :D

Untukmu Saudariku :)

Untukmu, Saudariku…

Untukmu Saudariku yang tiap jengkal tubuhnya adalah keindahan

Yang matanya sebening permata

Yang tatapannya teduh hingga mampu menghanyutkan banyak rasa

Yang lembut budi pekertinya

Yang tutur katanya halus sehingga banyak telinga yang tak kuasa menolak hadirnya sapa yang ada

Yang tindak tanduknya menghadirkan banyak decak kagum di sekitarnya

Saudariku…

Begitu banyak pandangan yang tertuju padamu…

Saudariku…

Tak terhitung pujian yang tertoreh dalam sejarahmu…

Tapi Saudariku…

Ketika banyak mata memandang indahnya tubuhmu,

tidakkah ada rasa risih yang hadir di lubuk hatimu?

Atau malah begitu bangganya kau dengan keelokan tubuhmu yang harusnya hanya untuk suamimu kelak?

Saudariku…

Betapa cantik hatimu, betapa sopan tutur katamu, betapa lembut budi pekertimu, tapi mengapa masih kau perkenankan mereka yang tak halal bagimu untuk melihat pesonamu?

Mengapa kau biarkan saja pandangan-pandangan itu hinggap tanpa kendali?

Saudariku…

Ingatkah kau bahwa ada Dzat yang telah mengingatkanmu sebelumnya?

Tak lain karena Dia sangat mencintaimu… Cinta-Nya yang sering kita pertanyakan, cinta yang sering tak kita hiraukan…

Ketika ada perintah untuk menutup aurat, begitu sibuknya kita mengkritisi kebijakan-Nya…

Begitu banyak alasan yang terlontar untuk menolak tanda cinta-Nya.

Mengapa? Padahal semua itu karena Dia ingin melindungi kita.

Ketika sudah kau putuskan untuk menutup aurat, mengapa masih kau kenakan busana yang memperlihatkan lekuk tubuhmu?

Bukankah hal itu malah menjadi cibiran di sekitarmu?

Takutkah kita dengan cap ‘seperti ibu-ibu’ atau ‘tidak modis’

Saudariku… bukankah suatu saat kita memang akan menjadi ibu bagi anak-anak kita?

Bukankah ukuran ‘modis’ di mata orang berbeda-beda?

Saudariku… Dia begitu ingin melindung kita…

Saudariku… bagaimana mungkin kita mengabaikan perintah-Nya?

 

Assalamu’alaykum warahmatullah 🙂

Kembali bersama saya, Kawan. Hihi. Saya senang lho bisa nulis lagi, soalnya kapan hari Yuu-kun harus direparasi *sedikit curhat ya.

Oke, oke, kali ini saya mau mengulas sedikit apa yang kita lihat di sekitar kita. Udah bisa nebak dong pastinmuslimah shalihah by kawanimutya. Yup yup. Ini tentang kewajiban menutup aurat. Ini nih yang sering banget dilupain kalo kewajiban. Kalo sholat kan semuanya udah tau, tapi kalo nutup aurat, kadang masih ada lho yang mengira ini bukan kewajiban.

Sebenernya kenapa sih kita diwajibkan memakai kerudung dan menutup aurat? Kenapa cewek harus repot-repot memanjangkan busananya sampe kaki dan harus menutup rambutnya? Sayang kan ya… Udah bagus-bagus, tiap bulan ke salon atau kalo nggak udah perawatan sendiri di rumah. Lagian masih banyak baju-baju yang modelnya lucu buat dicobain. Tapiiii, ini kewajiban bukan karena pengen bikin kita repot lho, ini karena Allah sayang sama kita. Coba deh kalo misalnya nggak ada peraturan model begini, mungkin lama-lama kita pake pakaian dari daun Cuma buat nutupin alat vital aja. Gimana nggak? Wong sekarang aja udah mulai gitu lho… Padahal teknologi makin berkembang, pabrik pakaian juga banyak, butik juga nggak dikit (bagi yang nggak suka dikembarin pakaiannya), bahkan designer kawakan juga bejibun, tapi toh malah makin getol tuh promosi pakaian yang kurang bahan. Ckckck… Salah siapa?

Dulu nih, waktu saya masih imut-imutnya, masih nggak tau apa itu high heels, masih nggak mudeng masalah perpajakan (sampe sekarang juga sih), celana jeans tuh kalo dipake masih di atas umbilicus alias puser. Sekarang? Beeeeeuuuuuh, pada hipster semua. Susah banget kalo nyari yang di atas pinggul. Tapi belakangan ini banyak juga lho yang nggak hipster (bener nggak sih ini istilahnya? Saya kan jadul banget orangnya). Kapan hari itu temen sekosan saya yang sekarang udah nggak sekosan *apadeh* beli celana ‘Aladin’. Jadi, celananya tuh nggak ketat dan nggak hipster gitu, tapi kayaknya sih bahannya tipis. Oh oh, ada lagi nih : legging! Iya, legging, jadi sekarang tuh masih musim lho pake legging trus pake batik rada panjang, Cuma ya gitu, legging kan ketat banget. Sebenernya masalahnya adalah permintaan pasar, kalo makin banyak diminati ya yang bikin makin seneng dong. Nggak perlu keluar banyak bahan tapi hasil yang diperoleh besar. Saya pernah jalan-jalan dan liat ada celana pendek dengan harga yang rada-rada membingungkan (baca: mahal). Padahal kan bahannya Cuma segitu-gitu doang. Kalo saya sih mending beli kerudung tuh, udah lumayan dapet yang bagus. Tapi emang selera orang beda-beda sih, gimana dong?

Nah, dengan makin mudahnya berita-berita dari luar negeri sono diakses oleh kita para manusia yang katanya sangat bernorma ini, mulai deh nilai-nilai kesopanan kita pudar. Ikut-ikutan pake hot pants padahal lagi musim hujan, ikut pake tank top padahal rumahnya ada di pegunungan. Di desa saya aja—yang ada di lereng gunung, mulai banyak yang ikutan begitu. Geli sendiri saya liatnya, nggak pantes gitu. Sebenernya nggak di desa aja sih, di mana pun kalo dia seorang muslimah ya nggak pantes. Tangan saya gatel banget pengen nglempar gorden ke badannya biar nggak dipamer-pamerin begitu. Itu kan asset buat suamiiiiii!

Jilbab itu bukan buat orang yang hatinya baik doang, malah jilbab itu gunanya buat menstimulus kita biar berbuat baik. Kalo berjilbab nih, mau berbuat buruk tuh mikir-mikir dulu. Soalnya kalo udah mutusin buat berjilbab, masyarakat biasanya lebih fokus ke kita, jelek dikit aja udah langsung dibilang begini-begitu. Itu jangan dianggap sebagai ancaman dong, sebut saja itu adalah cara Allah untuk membuat kita lebih hati-hati dalam bertindak. Seringkali saya denger dari orang-orang di sekitar saya kalo mereka masih belum siap berjilbab, belum siap berkomitmen pada hal itu. Siap nggak siap, itu kan kewajiban. Nunggu nikah dulu? Iya kalo umurnya nyampe, nah kalo seminggu lagi udah diambil gimana?

Saya sebel banget kalo ada yang mengkritisi kewajiban ini dengan alasan ‘selama nggak mengundang syahwat kan nggak apa, kita kan nggak tau cowok itu tertarik apa gak’. Aduh, Mbaaaaaak, kucing juga kalo dikasih ikan pindang apalagi cat food bakalan langsung nyamber. Ayolah, ayolah, itu lho bukan karena apa, tapi karena Allah sayang sama kita. Emang, segala sesuatu berawal dari niat, mungkin niat kita nggak pamer dan nggak berusaha menarik perhatian cowok, tapi kan tetep aja setan tuh bisa datang dari mana aja. Ayo doooong, masa kita nggak sayang sama diri sendiri? Kita itu cantik kalo pake jilbab, apalagi kalo hatinya dijilbabin juga.

‘Yang pake jilbab hatinya nggak selalu lebih baik daripada yang nggak pake’. Bener. Banyak kok orang-orang yang lebih ramah, lebih sopan, lebih dermawan daripada yang pake jilbab. Fakta. Tapi apa nggak pengen punya nilai plus plus di hadapan Allah? Nggak Cuma penampilan luarnya aja, ternyata dalamnya (hatinya) juga baik. Sip banget kan? Oke banget kan? Siapa coba yang nggak mau?

Saudariku, kita ini ada di Negara yang bebas untuk berjilbab, kenapa kita nggak mempergunakan kebebasan ini dengan sebaik-baiknya? Coba tengok saudari-saudari kita di Negara-negara yang punya aturan untuk melarang berjilbab. Mereka pengen banget nutup aurat, pengen melaksanakan kewajiban, tapi mereka dilarang dengan alasan yang nggak jelas. Ibarat makanan nih, kita tuh udah enak banget, nggak perlu masak, tinggal makan aja. Apalagi kalo kita punya rezeki yang lebih, tiket nonton di bioskop buat 3 orang tuh cukup buat beli kerudung yang bagus kok. Kalo nggak punya baju lengan panjang, pake jaket yang longgar. Nggak punya rok? Mmm… pinjem kan bisa. Lagian banyak kok sekarang rok yang murah. Oh iya, jangan lupa pake celana panjang atau legging yang panjang. Gerah-gerah dikit nggak apa kok, neraka jauh lebih panas lho (hihi, serem ya?)

Bagi yang sudah pake kerudung, jangan malu pake kerudung panjang (atau biasanya kita lebih familiar sama jilbab). Setan tuh kalo bisikin emang bisa banget, ‘Halah, baca al-Qur’an masih belum lancar aja udah gaya pake kerudung panjang, udah pake yang nutup dada, pake yang nggak transparan, pake baju longgar, pake rok yang lebar. Apa nggak malu kalo orang lain tau kamu sering salah kalo baca Qur’an?’ Nah tuh! Itu tuh setan kalo bisikin, kita yang awalnya mau memperbaiki diri malah mengurungkan niat baik kita. Takut dianggap ekstrim, takut dianggap teroris. Emang kita ngapain? Tujuannya kan buat menjalankan kewajiban. Untuk mendapat ridho-Nya. Itu yang susah. Akhirnya kerudung atau jilbabnya jadi ala kadarnya, asal nempel, rambut masih keliatan, dada nggak tertutupi, pakaian juga masih ketat. Masa kita mau kayak begitu terus?

Gals, ketika suatu kewajiban itu diberikan, maka ada maksud di dalamnya. Allah itu Mahateliti. Kalo kita manusia sering ingkar janji, maka Allah nggak. Dia berikan kita pahala kalo kita melaksanakan kewajiban. Jangan takut sama omongan manusia. Manusia itu tempatnya salah dan lupa kok. Allah-lah yang paling objektif. Dia tau apa yang ada di hati kita.

Kawan, saya mengulas ini bukan karena saya udah bener, bukan karena saya pengen menggurui. Tapi, semua ini karena saya sayang sama kalian yang notabenenya sodara seiman saya. Saya juga masih banyaaaaaaak banget kurangnya. Masih suka melototin pilem-pilem Korea, masih hobi nonton K-Pop, masih sering melakukan kesalahan-kesalahan yang harusnya nggak saya lakukan. Tapi saya sedang berusaha untuk memperbaiki diri sedikit demi sedikit. Saya nggak tau kapan saya akan kembali pada-Nya. Tapi sebelum itu saya ingin menyampaikan kebaikan walau Cuma ini yang bisa saya lakukan.

Saya minta maaf kalo ulasan ini menyakiti hati kalian, Saudara yang saya cintai karena Allah. Semoga Allah selalu memberikan hidayah-Nya pada kita. Semoga Allah selalu menempatkan kita di jalan yang diridhoi-Nya. Aamiin…

Wassalamu’alaykum warahmatullah 🙂

 

^hikari_hamzah yang berusaha mengeja untaian makna cinta-Nya^

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: