Welcome to my greeeeeny world :D

Bismillaah 🙂

Mungkin ini bisa dibilang kisah sedih sih. Hiks. Hiks. Huaaaaaa TT____TT

Jadiiii, malam itu saya sempat mengetikkan nama saya di google. Novia Cahya Andina. Hasilnya, hampir semuanya berhubungan dengan universitas. Kemudian saya ketik Cahya Andina Hamzah dan yang keluar rata-rata adalah yang ada hubungannya dengan social network. Lalu saya ketik Hikari Hamzah. Hasilnya? Sungguh saya sedih waktu saya mendapati seseorang memakai nama pena saya sebagai nama di facebooknya. Saya nggak ngerti kenapa dia milih nama itu. Seingat saya, dulu saya nggak nemu nama Hikari Hamzah ketika searching, biasanya yang keluar adalah Hikari lalu ada Universitas di Medan. Itu aja. But now?

Well, bagi saya nama “Hikari Hamzah” itu bukan sekedar nama pena. Saya memilih nama itu karena saya mencintainya. Ada filosofinya. Nama itu pun sudah melekat pada image saya lebih dari empat tahun. Okelah saya memang bukan penulis yang akhirnya mematenkan namanya. Tapi semua artikel saya saya beri nama tanda Hikari Hamzah.

Kejadian ini terulang. Dulu, waktu saya masih SMP, waktu masih musimnya mIRC, saya pake nama azzahra_annisa. Dan setelah saya beberapa minggu nggak onlen, tiba-tiba aja ada yang pake nama saya. Mana nyebelin banget, dia nggak mau diajak chat. Uuhhhh, pengen banget marah waktu itu. Tapi kemudian saya cari nama lain. Emang pamornya nggak seluarbiasa azzahra_annisa sih, tapi ya sudahlah. Yang saya khawatirkan sebenernya adalah image yang saya bangun. Waktu pake nama itu, saya nggak seenaknya ngomong macem-macem. Saya jaga banget image saya biar saya bisa menyampaikan yang baik dan mendapatkan teman yang baik.

Gimana dengan nama yang sekarang? Nama Hikari Hamzah punya sejarah dan ada alasan di baliknya kenapa saya pake nama itu. Nama asli saya Novia Cahya Andina. Saya dipanggil Ica atau Cahya. Waktu itu antara tahun 2007-2008 waktu saya masih kelas XI, saya inget banget saya lagi nulis-nulis nama Novia Cahya Andina Hamzah. Saya suka banget nama Hamzah. Itu nama kakek saya, itu nama Paman Rasulullah yang dijuluki singa padang pasir, dan saya memang sangat menyukai singa (bukan karena saya tinggal di Malang dan saya penggemarnya Arema—nggak blas). Waktu itu juga saya tanya ke temen saya apa bahasa Jepangnya Cahya. Dia bilang Hikari. Saya kemudian merasa bahwa nama Hikari Hamzah insya Allah jadi nama yang tepat. Bismillaah… dan saya putuskan saya memakai nama Hikari Hamzah.

Empat tahun! Nama itu sering saya ketik di google dan nggak keluar hasil yang seperti kemaren. Sekarang? Saya kecewa, sedih, bingung. Saya nggak mungkin tiba-tiba tanya ke orangnya kenapa pake nama itu. Su’udzon saya sih, dia baru pake belakangan ini. Mungkin dia baru ganti facebook tahun 2012. Aduh, berasa jadi stalker nih saya. Tapi gimana lagi? Saya keseeeeeeel 😥 Dulu saya emang punya facebook lama yang namanya juga Hikari Hamzah. Itu facebook saya buat tahun 2009, sekarang udah saya deaktivasi. Tapi dulu tuh nggak ada yang pake nama saya. Insya Allah saya yakin.

Okelah, saya pengecut banget karena saya nggak konfirmasi langsung,, cuma berani nulis di blog, dan berspekulasi macem-macem dengan bukti yang kurang. Mungkin udah biasa ya kalo nama kita banyak yang sama. Tapi untuk sebuah nama pena, saya bahkan menggabungkan Jepang dan Arab. Temen-temen saya banyak yang pake nama Hikari, tapi tanpa embel-embel Hamzah. Atau banyak juga yang pake nama Hamzah (keluarga besar saya pake nama Hamzah), tapi nggak ada nama Hikari di depannya. Tapi ini gandeng. Hikari Hamzah, dengan nama depan yang berbeda. Hikari Hamzah bahkan sudah jadi alamat e-mail saya gitu lho.

Beneran ya, pertama kali saya pake nama Hikari, saya seneng banget. Nama Cahya emang kayak nama cowok. Trus ketika saya gandeng sama Hamzah, saya merasa saya berjodoh sama nama ini. Jaket JMV saya aka namanya Hikari Hamzah. Saya sempat ganti nama jadi Bit Hamzah yang artinya sama, tapi toh saya masih tetep aja pake nama Hikari Hamzah. Karena cinta.

Mungkin orang yang baca akan berpikir saya lebay. Okay, saya lebay. Tapi saya dulu sudah mengikhlaskan nama azzahra_annisa karena nama itu emang umum banget. Saya bener-bener menjaga nama ini. Saya menyayangi nama ini.

Saya nggak tau harus gimana lagi. Ini mungkin pertahanan saya. Saya Cuma berharap nantinya nama ini memang berjodoh dengan saya. Bukan karena nama Hikari diberi tahu oleh seseorang atau karena nama Hamzah mirip nama seseorang (bukan kakek saya). Bukan. Nama ini ada sejarahnya. Dan saya mencintai nama pena saya seperti saya mencintai nama pemberian orang tua saya.

Hikari Hamzah yang mencintai nama penanya 🙂

Advertisements

Comments on: "Nama (pena) Saya Hikari Hamzah" (3)

  1. Kalau gak mau dipake lagi di patenkan di HAKI aja mbk. Ntar yg make biar bayar royalti. Ahahaha

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: