Welcome to my greeeeeny world :D

Narsis atau Tidak Kreatif?

Assalamu’alaykum 🙂

Wihihi, lama nih nggak update postingan. Habisnya saya bingung mesti ngomongin apa. Tapi kemudian, setelah say abaca cerpen saya lagi, di tengah mengerjakannya, saya mendapat bisikan ajaib *mulai deh ya*. Dan… tada! Judul di atas menjadi topic kali ini. Saya mau ngomongin diri sendiri aja. Hahaha.

Dulu, saya mulai kenal kata narsis adalah kelas XI alias kelas 2 SMA. Kemudian saya sampe buka kamus segala karena kalo tanya temen-temen malah disliwarin kemana-mana. Menurut kamus, narsis adalah tindakan yang mencintai diri sendiri secara berlebihan. Merasa dirinya paling oke mungkin ya, trus maunya ngeksis. Tapi saya malah bingung, apakah narsis emang begitu adanya?

Well, saya nggak peduli sih arti sebenernya, cukuplah saya menganggap orang narsis adalah yang selalu menyebut-nyebut dirinya. Seperti saya. Hahahahahahaha. Oke, jadi, saya merasa saya sudah terjangkit virus narsis. Alasannya? Hhh… saya malu sebenernya bilang, tapi saya nggak punya topic lain buat diulas. Hehehe hehehe hehehe

Setiap ditanya hobi, saya pasti bilang saya suka banget nulis. Puisi atau cerpen. Tapi ya gitu, semuanya layak untuk dibuang ke tempat sampah, nggak berbobot, nggak berisi, banyak ngelanturnya, banyak basa-basi, banyak dialog, banyak guyon, dan banyak yang bilang tulisan saya bikin sesek yang baca. Huaaaaaaaa… Apalah daya, saya terima aja deh. Emang begitu keadaannya, semoga saya bisa memperbaiki.

Jadiiiii, saya suka banget nulis sejak SMP. Rada telat ya? Dan emang nggak berkembang sampe sekarang. Puisi saya yang dulu banyak banget diksinya sekarang surut diksi. Biasa. Bland aja begitu. Saya kadang sampe stress sendiri mesti nulis yang begimane. Aaaaaaaah! Saya juga punya penyakit saat nulis cerpen, saya sering banget merasa kalo salah satu tokohnya adalah saya. Tapi, memang begitu sih alasan saya nulis, saya bisa menjadi siapa saja, mau yang antagonis atau protagonis. Salah satu tulisan yang saya sampe sekarang merasa dia mirip banget adalah tokoh Gian di novelette saya. Gian adalah cewek yang nggak terlalu feminin kalo nggak mau dibilang tomboy. Haha. Tapi, temen-temen saya yang baca novelette itu bilang, saya adalah tokoh utamanya yang saya lupa namanya. Hihihihi. Saya kan ngerasanya jadi Gian, bukan tokoh utamanya. Dan mungkin karena saya terobsesi punya suami foreigner, saya suka banget bikin tokoh cowoknya adalah blasteran. Namun, bila melihat kondisi perfilman di Indonesia sekarang yang ini-itu blasteran mulu, saya jadi bener-bener pengen menjadi makmum seorang native dari salah satu negara kesukaan saya. Ih, mulai deh gilanya.

Terakhir saya nulis cerpen-cerpen saya, saya sering banget bikin nama tokohnya “Cahya”. Narsis kan? Habisnya saya bingung kalo bikin karakter lain pasti akhir-akhirnya mirip saya ato paling mentok, ya, temen-temen saya. Pernah suatu saat tante saya yang baca blog saya ngira saya beneran miara Muniroh *hamster di cerpen ‘Cinta di Tepi Ember’. Nggak tau sih itu Cuma godain saya ato apa. Tapi saya seneng juga ada yang mau baca cerpen aneh kayak begitu. Cerpen ‘Me vs Ponakan’ juga tokoh utamanya adalah ‘Cahya’. Sebenernya, dari semua tokoh itu, saya suka aja pake nama saya, jadi kayak bisa membuat diri saya jadi sekonyol tokoh-tokoh itu. Tapi mereka beda, Cahya di ‘CTE’ punya hamster bernama Muniroh dan saya nggak. Cahya di ‘MP’ punya kakak cewek-cowok dan saya nggak. Bilang saja saya nggak kreatif atau inovatif. Tapi saya suka mencoba menjadi peran di atas. Kayaknya ini akibat saya pengen banget bisa main drama. Jadi, saya mencoba menjadi tokoh di cerpen saya. Anehnya, hampir semua tokoh utama di cerpen saya jadi semacam bulan-bulanan atau malah rada kayak preman. Oh My Gooooood, saya mungkin terlalu memasukkan unsur asli diri saya ke tokoh itu. Kadang saya kesulitan bikin tokoh yang sedang jatuh cinta. Saya jadi harus banyak nonton drama Korea biar bisa tau gimana orang jatuh cinta. Miris.

Dari semua tokoh yang saya bikin, saya jarang banget bikin mereka sebagai anak tunggal. Yap, karena saya pengen punya sodara kandung. Huahahahaha. Sumprit ya, saya emang narsis. Apa-apa jadi saya ambil dari kehidupan atau keinginan saya sendiri. Bisa dibilang saya memang bukan pemerhati yang baik, atau kalau tidak begitu, saya bukan orang yang suka melibatkan orang lain. Kalo saya mengambil contoh seorang cowok dalam cerpen saya, sebisa mungkin itu adalah rekaan yang semoga kalo ada adalah orang yang jauuuuuuuh di sana—dan saya belum kenal. Saya kadang khawatir ada yang merasa saya sedang memperhatikannya. Oh no! No way! Bahaya kan kalo sekarang pas saya bikin cerpen trus ada yang ngerasa dan memutuskan secara sepihak bahwa dialah yang ada di cerpen saya. Anggap saja saya kege-eran, memang begitu adanya. Saya nggak mau disangka macem-macem. Sok banget ya? Jomblo ini ==’

Kadang, kalo ada teman yang minta dituliskan pengalamannya, saya bingung sendiri dan nggak berhasil menyelesaikan cerpen saya. Mungkin karena saya tipe orang yang takut salah atau lebay. Saya kan nggak mengikuti perjalanan kisah mereka, jangan-jangan saya aja yang sampe selebay itu. Makanya saya lebih suka bikin diri saya menjadi kacau, menjadi karakter aneh di cerpen saya sendiri. Salah satu cerpen yang saya sukses menceritakan pengalaman seseorang adalah ‘Secubit Rindu untuk ‘Padi’’. Meski banyak fiksinya, tapi cerpen itu masih terbilang sukses karena bisa menceritakan pengalaman seseorang. Well, saya sudah kirim ke orangnya dan dia menerima. Haha. Apakah saya punya karakter di sana? Tentu doooooong. Saya jadi adik di Mas tersebut. Soalnya Mas itu dulu hobinya curhat ke saya tentang calonnya. Waktu itu saya masih khilaf, nggak sadar kalo kami bukan sodara kandung :DD Ya, saya anggap cerpen tersebut hadiah pernikahan mereka. Wekawekaweka.

Lho, ternyata panjang banget ya? Huehehehehe. Ya sudahlah, diakhiri aja. Yang oenting begini sih, saya mau dicap narsis atau nggak kreatif-inovatif, itu terserah yang memandangnya. Saya ya begini ini. Saya belum mahir membuat satu karakter yang nggak berunsur karakter asli saya. Semoga waktu itu segera datang, saya bisa menulis karakter yang nggak ngopi dari saya yang asli. Aamiin.

Sekian dulu dari saya. Wassalam 🙂

PS: setelah baca di wikipedia, saya nggak yakin sih kalo saya narsis. uwehehehehehe :p

^ Hikari Hamzah ^ yang sedang galau skripsi

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: