Welcome to my greeeeeny world :D

Yang Sepele Namun Berharga

 

Bismillaahirrahmaanirrahiim 🙂

Assalamu’alaykum warahmatullah 🙂

Sering nggak sih liat orang-orang makan minum sambil berdiri? Atau malah kita sendiri yang masih kayak begitu? Kita juga nggak jarang kan ya liat orang makan pake tangan kiri? Apalagi kalo udah di resto gitu, pake pisau sama garpu, lazimnya menyuapkan makanan ke mulut pake tangan kiri yang pegang garpu. Tapi, sudahkah kita sadar kalo ternyata adab makan kita sebagai muslim sudah diatur dan cara makan di atas bukan adab kita?

Eits, jangan keburu bilang ‘sunnah doang’ dong. Inget kan sunnah itu kalo dilakukan juga berpahala. Kita yang suka banget bikin dosa, bahkan kadang nggak sadar udah melakukan perbuatan dosa (saking terbiasanya sampe nggak sadar tuh), harusnya lebih sering dan getol mengais pahala. Emang ngais rejeki doang yang penting, pahala juga dong 🙂

Dulu waktu kecil, waktu saya masih suka ngemutin es krim sambil jalan-jalan (beberapa tahun yang lalu juga masih begitu sih :p), saya selalu dibilangin kalo cewek nggak pantes makan sambil jalan-jalan. Dulu saya pikir, makan sambil jalan-jalan itu keren, soalnya di tipi-tipi kan begitu. Trus juga, waktu makan bareng temen-temen, pas ada garpu sama pisau, saya merasa keren banget bisa makan pake tangan kiri. Tapi, ternyata kebanggan saya tersebut malah nggak oke banget! Wong Rasulullah saw aja memberi contoh sebelum makan baca basmallah dan makan dengan tangan kanan kok. Sok keren malah nggak keren kan? Emang sih, kita-kita sekarang ini cenderung berkubu ke dunia Barat biar dianggep keren. Iya nggak sih?

Nah, mirisnya, sekarang ini orang kalo diingetin malah ‘ngeyel’ banget. Yang alasannya lagi terburu-buru lah, lupa lah, tangannya lagi penuh, dan jawaban paling nyebelin adalah ‘halah, begini doang’. Di rumah, saya adalah ‘Duta Tangan Kanan’. Kenapa? Karena saya yang paling bawel ketika ada yang makan pakai tangan kiri. Kalau makan sambil berdiri juga, saya nggak nyindir, langsung tegur. Tapi kadang saya dimarahin karena dianggap terlalu kaku dan sok suci. Biarlah. Niat saya hanya karena Allah.

Apa lagi ya? Hahahahaha. Saya bingung mau nulis apa. Yaaaaa… pokoknya marilah kita amalkan yang baik-baik meskipun sunnah dan bukan wajib. Siapa tahu amalan sunnah itu nantinya yang bisa membuat kita mendapat syafaat dari Rasulullah saw. Iya kan iya dong?

^Hikari Hamzah yang akhirnya masuk di FLP Malang^

Advertisements

Comments on: "Yang Sepele Namun Berharga" (2)

  1. ada yang namanya hukum seperti wajib dst, ada yang namanya adab …. Islam mengajarkan kita memelihara keduanya ….. makan dengan tangan kanan dan dimulai dengan basmalah adalah kewajiban ……. klo makan dan minum sembari duduk adalah adab atau etika dalam makan ^_^, salam silaturahim sis

    • hikarihamzah said:

      Wohohoh, iya… terima kasih sudah dikoreksi 🙂
      Soalnya ada haditsnya yang minum sembari duduk. Jadi saya mudengnya sunnah 🙂 *ngubek-ngubek pelajaran agama 2 semester lalu 😀
      Masih harus banyak belajar biar nggak salah ngomong 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: