Welcome to my greeeeeny world :D

 

Bismillahirrahmaanirrahiim…
Assalamu’alaykum 🙂

 

Ngikngooook. Saya ada di sini lagi dan merecoki pembaca yang nyasar ke blog saya :p

Halloa! Gimana kabarnya? Semoga selalu diberikan kesehatan oleh Allah SWT yuaaa…

Saya mau curhat nih. Habisnyaaaaa, belakangan saya risih liatnya. Bukannya saya iri liat orang lain bisnisnya sukses, tapi ngeliat target marketingnya ini lho, saya merasa seddddiiiiiiih… Hiks.

            Well, saya ceritakan dari awal aja ya. Di dekat rumah saya, ada tuh yang buka warnet. Mungkin memang ada gunanya, kan sekolah sekarang butuh banget tuh internet buat ngerjain tugas dan hal-hal bermanfaat lainnya (fesbuk masuk nggak ya? Hehe). Tapi saya rada nggak yakin kalo warnet dekat rumah saya itu dimanfaatkan dengan baik oleh pemuda-pemuda di sekitarnya. Soalnya kalo siang gitu rame anak-anak kecil yang kira-kira masih SD. Kalo malem gini (ini tadi jam sepuluh) aja masih ada anak-anak yang (kayaknya) umurnya lebih muda dari saya lagi ngerokok.

            Mirisnya, biasanya di warnet gitu kan dipake game online. Pernah waktu dulu saya masih belum punya modem, masih suka ke warnet (bukan di dekat rumah saya), entah sekedar buka fesbuk apa emang ngerjakan yang penting, saya kaget banget waktu saya liat wallpaper-nya. Itu kalo nggak salah sih tokoh di game online, yang gelut-gelut itu lho, yang pake nendang-nendang. Mana nggak pantes banget dah diliatnya. Karena saya usil, langsung aja saya ganti wallpaper-nya, risih liat begitu. Apaan, bikin eneg aje ==”

            Mungkin ada yang bilang saya suka banget ngurusin orang, mau bikin warnet, mau ada game online-nya, mau yang dateng anak-anak SD, mau pake wallpaper nggak sopan, itu semua bukan urusan saya. Eit, siapa bilaaaaaaang? Itu urusan saya, itu urusan KITA! Yoa, kita yang peduli pada negara ini. Bujug, ngapa pake bawa-bawa negara? Ntar kalo saya bawa-bawa nama agama dikira SARA, padahal kan nggak, emang ada hubungannya dengan agama juga, moral juga, pendidikan juga. Tapi saya bilang negara dulu aja, jadi para likers ‘gak usah bawa-bawa agama’ nggak banyak protes.

            Kenapa sih kita mesti peduli? Jawabannya mudah kok, itu demi kebaikan kita sendiri. Kok bisa? Iyalah, dengan begitu insyaAllah kita bisa mendapatkan ketenangan. Coba sekarang lihat, berapa banyak kasus (maaf) pemerkosaan karena banyaknya video porno yang mudah diakses? Berapa banyak kasus hamil di luar nikah karena ketidakpedulian kita pada generasi muda? Pacaran nggak masalah, buka aurat hak mereka, mau liat video porno juga itu urusan masing-masing. Nah kalau kayak gitu, gimana kita bisa bermanfaat untuk orang lain? Asalkan nggak merugikan kita, itu bukan urusan kita lagi gitu? Bukankah kita harus berlomba-lomba dalam kebaikan, harus melakukan kebaikan juga? Kayaknya sikap apatis kita sudah melebihi batas deh.

            Seperti ketika waktu itu saya ada di warnet, saya pernah marah besar ketika ada yang ngasih alamat situs porno ke anak kecil. Dia itu otak sama hatinya masih ada nggak sih? Waktu itu saya Cuma bisa marahin dia. Digebuk juga nggak mungkin, badan sama umurnya lebih besar dari saya. Dia tidak melindungi generasi di bawahnya, dia malah menjerumuskan seakan hal itu adalah wajar.  Meskipun yang punya warnet katanya udah ngeblok situs-situs porno, tetep aja bisa lolos dan ada yang liat begituan. Ah. Lantas salah siapa?

            Sebenernya, apa sih untungnya saya nulis-nulis tema nggak jelas begini? Saya rasa Cuma ini yang bisa saya lakukan sekarang untuk memberitahukan pada banyak orang bahwa bahaya sekali dunia di luar sana. Para orang tua harus memantau perkembangan anaknya. Ke mana mereka main, dengan siapa mereka main, apa yang mereka mainkan. Jangan sampe tiba-tiba ngilang karena dibawa kenalannya lewat fesbuk. Oh iya, masih berhubungan dengan internet dan dunia maya, banyak kasus anak hilang, kadang masih di bawah umur kan? Saya heran, fesbuk itu bukannya ada batasan umurnya ya? Tapi ternyata banyak anak SD udah punya (termasuk sodara saya), padahal fesbuk kan berbahaya juga. Yang punya akun nggak Cuma orang baik, banyak juga yang nggak bener. Mana banyak juga page yang gila dan nggak pantes eksis.

            Ada benernya kalo kita nggak boleh Cuma cuap-cuap, tapi saya pribadi nggak tau mesti ngapain. Marah ke yang punya warnet? Marahin anak kecilnya? Atau Cuma diam dan menutup mata? Memang, kita harus punya kesadaran dari diri sendiri, nggak Cuma yang di atas, nggak Cuma yang di bawah, tapi semua kalangan. InsyaAllah dengan begitu akan tercipta keselasaran. Kita harus bergandengan tangan dan membulatkan tekad untuk melawan keburukan (makanya penting banget kumpul sama orang-orang baik).

            Anggap saja saya emang OmDo alias omong doang, mungkin yang tau gimana biasanya saya akan bilang saya munafik lah, nggak konsisten lah, sok suci lah (saya su’udzon apa sadar diri ini namanya?), tapi sekecil apa pun yang bisa saya lakukan, insyaAllah akan saya lakukan. Saya masih bandel kok, masih belum bisa jadi muslim yang baik dan bermanfaat bagi orang lain, tapi ada bagian terkecil di diri saya yang ingin berbuat kebaikan, meskipun hanya secuil. Saya masih belajar dan semoga saya masih diperbolehkan menimba ilmu sebanyak mungkin.

            Jadi, apa kesimpulan dari coret-coret saya tadiiii? Ah, banyakan muter-muternya sih, mana pake curcol ==”

  1. Bagi yang punya warnet, blok aja situs-situs berbahaya, jamnya juga ditentukan, masa anak kecil gitu sampe di atas jam sembilan malam masih boleh main-main di situ? Jangan pikirin keuntungan dunia aja dong, nanti pertanggungjawaban di akhiratnya gimana?
  2. Bagi anak-anak muda dan yang udah nggak muda, pagari diri dengan iman, biar nggak tergoda buka-buka yang aneh gitu deh. Emang sih, kadang buka situs apa, yang keluar malah iklan-iklan gak jelas. Kalo ada yang ngasih alamat web geje, nggak usah dituruti, anggap aja orang lagi mabok (apa lo? Mau protes, hah, hah?)
  3. Bagi orang tua, jangan mudah percaya dengan anak-anak Anda. Kadang ada orang tua yang dibilangin malah cuma membiarkan, dicek dulu lah, belum tentu fitnah, jangan-jangan emang bener. Saya memang belum jadi orang tua, tapi seringkali anak yang dibiarkan dan dimanja itu malah gampang ikut budaya yang nggak jelas. Emang nggak boleh terlalu keras, tapi juga jangan dibiarin dong. Kasi tau dengan halus. Zaman sekarang udah mudah mengakses halaman aneh-aneh. Makanya pendidikan seks untuk anak juga bukan hal yang tabu, asalkan disesuaikan dengan umur. Jangan sampe dia cari tau sendiri trus kebablasan dan akhirnya para orang tua menyesal.
  4. Buat saya yang nulis: Plis, jangan banyak omong, bergerak dong! Action-nya manaaaaaaaa? Nanti ini semua ada pertanggungjawabannya di akhirat lho, Cahya. Plis. Plis. Stop tuh K-Pop

            Well, itu dulu dari saya, semoga bermanfaat ya. Walaupun saya banyak ngaconya, banyak emosinya, banyak bikin keselnya, tapi itu karena saya cinta Indonesia (eaaaaa). Oh iya, NGGAK SEMUA WARNET JELEK, tapi tetep aja harus dijaga baik-baik ya.

Wassalamu’alaykum warahmatullah 🙂

 

^Hikari Hamzah yang sedang berjuang untuk skripsi tercintanya^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: