Welcome to my greeeeeny world :D

Bismillaah…

Assalamu’alaykum warahmatullaah 🙂

Sebenernya saya sudah mau nulis ini beberapa hari lalu tepat setelah saya mengikuti seminar dan bedah buku “Catatan Hati di Setiap Doaku” oleh Mbak Asma Nadia. Gak kebayang waktu ketemu beliau di backstage, saya gemeteraaaaaan! Karena Mbak Asma, saya ingin sekali masuk FLP dan Alhamdulillah sekarang sudah jadi anggota FLP Malang 🙂

Membicarakan tentang doa, saya jadi ingat mengenai mimpi saya yang sampai saat ini mungkin rada kepeleset. Sejak kecil, sejak TK, sejak saya masih belum tau apa artinya “cita-cita”, ketika nulis biodata dan ditanya punya cita-cita apa, maka saya dengan mantap akan menjawab: dokter!

2013-05-04 10.04.28

Dulu ketika saya sudah mulai ada di bangku SMP dan SMA, impian itu perlahan pudar karena kenyataan yang ada di depan saya sangat berlainan dengan yang saya inginkan. Cukup membuat saya patah hati ketika orang tua saya bilang tidak bisa menyekolahkan saya di kedokteran. Waktu itu, rasanya nggak ada yang bisa saya lakukan. Memangnya pingin jadi apa lagi? Guru? Dosen? Nggak mungkin, saya bisa dikutuk semua murid dan mahasiswa saya. Saya pasti jadi guru paling killer se-Indonesia Raya. Yakin deh. Contekan dikit langsung saya suruh keluar kelas. Lah, apa nggak habis dicaci maki wali murid kalo kayak gitu? Hari gini jujur? Hancuuuuur! Gitu tuh kata teman saya.

Hingga akhirnya sepupu saya masuk ke kedokteran hewan. Waktu itu saya kelas 3 SMP kalo nggak salah. Jadi sejak itu pula saya mulai menutupi keinginan saya jadi dokter dengan keinginan masuk kedokteran hewan. Toh sama-sama dokternya, begitu pikir saya saat itu. Mungkin juga waktu itu saya belum kepikir ya apa alasan saya jadi dokter. Tapi semakin dipikir sekarang, saya tau kenapa dan itu yang membuat saya masih menyimpan mimpi saya, saya tiupkan harapan ke dalamnya, lalu saya terbangkan tinggi-tinggi, berharap Allah akan menangkapnya, dan mengabulkan tentunya.

Pernah saya sedih mendengar seorang teman bilang begini, “Aku nggak mau masuk kedokteran hewan, soalnya itu paling rendah di kedokteran.” Jleb jleb jleb! Walaupun sebenarnya saya masih ngidam kedokteran, tapi sedih (dan marah) ada yang bilang seperti itu. Padahal waktu itu saya belum kenal sama kedokteran hewan lho. Tapi kakak sepupu saya kan di kedokteran hewan, jadi merasa memiliki juga gituh. Dan setelahnya, karena saya sudah diwanti-wanti untuk tidak berharap masuk kedokteran maka saya tetap bilang ke orang-orang bahwa saya mau jadi dokter hewan.

Sebenarnya ada pengaruhnya juga sih setelah saya patah hati, sayangnya pengaruh itu negatif: saya jadi malas belajar (walaupun aslinya emang gitu, hahahahaha). Apalagi waktu masuk minggu UN, saya baru sembuh dari sakit dan saya rada amnesia gitu, gampang demam juga, akhirnya mengandalkan Allah aja deh. Alhamdulillah masih lulus. Setelahnya, ketika SNMPTN, ibu saya sempat nyaranin saya ngambil kedokteran. What? Kenapa baru sekaraaaaaang? Hati saya waktu itu galau banget nget nget. Padahal udah terlanjur malas belajar. Dan akhirnya saya tetap memilih kedokteran hewan di pilihan pertama. Nah gimana dong, saya kan sudah patah hati kapan hari itu.

Setelah duduk di bangku kuliah, saya mulai tuh mencoba menerima kenyataan. Hasilnya? Nihil! Saya masih kepikiran masuk ke kedokteran, sehingga tahun kedua saya mencoba lagi ikut SNMPTN dengan modal nekat doang. Nah gimana, belajar juga nggak bisa intens, paling nyolong waktu aja gitu di sela-sela jadwal kuliah dan kegiatan non-akademik. Saya pinjem buku dari Riza (dulu ngarep banget bisa kuliah sefakultas sama dia nih). Saya banyakin itu sholat hajat dan tahajud. Pokoknya saya pol-polin. Saya coba luruskan niat, meskipun kayaknya waktu itu nggak lurus-lurus banget, mungkin masih ada sifat gengsi di dalamnya karena nggak masuk kedokteran.

Namun Allah berkehendak lain, pengumuman SNMPTN sukses membuat saya mengurung diri di kamar selama beberapa hari, jadi males makan, males mandi, males ngomong, jadi nangis aja di pojokan. Paling keluar kamar Cuma buat sholat aja, makan juga sih karena diketok-ketok dan dipaksa. Alhamdulillah masih inget sholat, setidaknya masih inget kewajiban sebagai seorang muslimah. Saya makin ngenes waktu tau temen sekelas saya masuk ke kedokteran. Ah, saya ditinggalin dia, padahal dia adalah salah satu member favorit saya di kelas, nggak sombong, cerdas, walau kadang nyebelin setengah hidup (Halo, bagaimana kabarmu di sana, Kawan?).

Tapi, ternyata hal itu tidak membuat saya menyerah, Kawan! Saya masih berharap bisa masuk ke kedokteran, bahkan di umur saya yang sekarang ini. Aduh, padahal kan gue udah tua! Bisa dilihat di tembok kamar kos saya, ada kata “dokter” di tengah dan “penulis” di sebelah kanan, yang lainnya itu rahasia, hihihihihi :p

See, saya masih sangat berharap jadi dokter, nggak perlulah saya tuliskan kenapa saya pingin karena waktu sama Mbak Asma Nadia kemaren beliau sudah membicarakan semua keinginan saya (Mbak Asma sempat salah paham, dikiranya saya di kedokteran umum, jadi dikasi saran macem-macem dan saya sibuk mengamini dibanding mengklarifikasi XD). Yang diomongin Mbak Asma itu adalah beberapa gol dan alasan kenapa saya ingin jadi dokter. Nyahahahaha. Oh iya, maacyii banget buat Wenny Namsya yang udah koar-koar saya adalah mahasiswa kedokteran jadi Mbak Asma salah paham dan saya bisa mengamini saran-saran beliau  Ai lop yu, Nam! 😀

Lalu, saya biarkan aja gitu si mimpi berakar liar tanpa tindakan? No! Saya sudah mencoba bikin plan A, B, C, bahkan mungkin sampe Z. Banyak banget itu di karton, saya sampe bingung. Nyahahaha. InsyaAllah, setelah selesai dokter hewan, saya ingin sekolah lagi di kedokteran, tentu saja dengan konsekuensi sekolah di PTS, tapi toh gapapa, insyaAllah kalo emang saya mampu, saya nggak akan kalah.

“Terus nikahnya kapan?”

Itu pertanyaan dari ibu saya. Saya kaget lho ibu saya tanya gini, saya pikir saya nggak akan diizinin nikah :p Gimana ya, awalnya saya juga bingung, apalagi kalo ngambil beasiswa ada persyaratan untuk belum menikah ketika menerima beasiswa. Nikah sama dokter? Nyahahahaha, itu juga saya kepikiran kok. Dulu, pas masih SMP dan nggak disetujui masuk ke kedokteran, saya dengan lantang berdoa, “Kalo aku nggak jadi dokter, moga-moga aku punya suami dokter!” Nah, berarti emang waktu itu alasannya nggak jelas sih kenapa jadi dokter :p

Kadang juga berharap kalo ada suami-istri yang dengan baik hati mau biayain saya 😀 << ini sih beneran minta digeplak. Kadang ada yang nyeletuk, “Nikah aja biar ditanggung suami!”. Idih, mana tega? Takut dicerai di tengah kuliah ah (Ya Allah jangan sampe kayak begini). Makanya, mulai sekarang saya ngumpulin tuh gopekan biar berguna demi bangsa dan negara. Iya dong, kalo saya jadi dokter, insyaAllah berguna untuk bangsa dan negara 😀

Oh iya, masalah nikah-nikah tadi. Kayaknya kalo di PTS boleh kan ya kuliah tapi sudah menikah? Tapi masih kepikiran beasiswa juga sih. Sekarang susah banget masuk perguruan tinggi. Tapi Alhamdulillaah, ibu udah mulai mendukung, udah mulai ngasih saran ini itu. Cucok deh! Kasihan kali ya liat putri semata golek ini ngotot banget pingin masuk ke kedokteran. Nyehehehehehe.

Ibu juga sempat bilang sih buat kuliah sambil kerja. Saya mikir gini, “Wadaw, kalo gue kuliah sambil kerja itu begimane kuliahnya? Keteteran banget dong!”. Tapi, kemaren ini saya dapat semacam bisikan (ah, nggak, saya aja ngada-ngada :p), “Nulis itu juga kerja, Neng! Mikir pake otak, ngadain riset, nggak jarang mesti lembur.” Nah lhoooo, iya, itu, nulis! Kan sama tuh kayak Pak Rahadi, beliau dokter tapi juga penulis.

Karena itu, saya sudah berikrar bahwa tulisan saya harus bisa mendatangkan manfaat, bukan Cuma bagi diri saya sendiri tapi juga bagi orang lain (ini penting banget!). Mulai sekarang juga harus bener-bener giat nulis biar terbiasa, biar bisa masuk media, biar ada pemasukan, biar nggak tekor mulu. Lagian, salah satu syarat saya dilepas buat nikah (bahasanya, kayak piaraan ajah) adalah punya penghasilan. Nah kalo saya kuliah lagi tapi nggak ada penghasilan, mungkin saya belum diizinin nikah (tapi kalo sekarang mikir nikah juga kayaknya belum siap sih).

Ya sudah deh, ini saya curhatnya kebanyakan ya? Gapapa ah, blog saya ini :p Lagipula mungkin ini nanti bisa jadi bukti bahwa saya punya mimpi yang saya lantunkan di tiap doa. Nanti kalo dibaca walaupun malu-malu tetep bisa bilang, “Tuh kan, Ca, inget lu dulu punya mimpi yang indah.”

Sekian deh dari saya. Waktunya saya kembali ke peraduan karena nanti harus ke Surabaya. Saya masih ingat kewajiban skripsi saya kok 😀

Semoga, semoga, semoga, jika Allah berkehendak, semoga dimudahkan untuk meraih impian saya… Mohon ampun, mohon pertolongan, Ya Allah…

Wassalamu’alaykum.

 

^Hikari_Hamzah, eh, Cahya Andina Hamzah yang masih sibuk skripsi sambil terus bermimpi^

NB: saya nggak pernah underestimate kedokteran hewan, mungkin saya emang belum cinta, tapi saya menghormati kolega dokter hewan, mereka keren! Kalau ada yang ngolokin dokter hewan, saya ikut di baris depan buat ngasih bukti bahwa kita bisa bermanfaat, insyaAllah 🙂

            Rumah Orang Tua Cahya, 2 Mei 2013, 2.32 AM.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: