Welcome to my greeeeeny world :D

Bismillah…

Assalamu’alaykum warahmatullaah…

Bagaimana kabarnya? Sehat? Alhamdulillaah… Kalo saya nggak usah ditanya, masih begini-begini aja gitu, masih sangat bersyukur bisa napas lewat hidung, masih bisa makan lewat mulut, masih bisa berdebar-debar kalo mau ketemu sahabat jauh. Semua harus disyukuri… Alhamdulillaah *niru gaya Ustadz Maulana*

Beberapa hari yang lalu saya banyak membaca tulisan tentang ‘Fenomena Akhwat Genit Modis dan Ikhwan Prikitiew’. Isinya sangat menusuk-nusuk diri saya sampai saya bergumam sendiri, “kayaknya ada sedikit bagian yang aku masih gitu deh… Aku akhwat genit dong?” Oh noooooo! Gak mauuuuu! Gak mau gak mau gak mauuuuu *cakar pipi*

Nggak bisa dipungkiri, memang ada saja akhwat-ikhwan model kayak begitu *tunjuk diri sendiri*. Bukan berarti saya tidak malu dan bangga saja lho dicap begitu. Tapi interaksi yang cukup intens di tengah proker yang akan, sedang, bahkan setelah terlaksana bisa mendatangkan fitnah yang kemudian bikin geger hati. Beneran deh! Itu mungkin karena iman saya aja yang masih lemah banget ya… Apalagi karena mungkin saya pingin jadi dokter, jadi sering gitu tanpa sadar mengingatkan banyak orang buat banyak makan makanan yang sehat, minum air putih, dan makan buah. Tapi ternyata ada lho yang salah paham *istighfar*. Semoga tidak banyak melanda akhwat di luar sana. Semoga saya mendapat kemudahan memperbaiki diri juga. Aamiin…

Nah ini, setelah terjadi banyak interaksi tadi, awalnya akan HTS-an karena sadar pacaran nggak ada dalam Islam. Jalannya bisa bercabang tiga, ada yang kemudian bertobat karena sadar bahwa apa yang dilakukannya mencoreng nama baik Islam, ada yang keukeuh HTS-an karena yakin akan berujung pada pernikahan, dan yang terakhir ada yang kemudian berdalih mengganti statusnya jadi bertunangan padahal sebenernya pacaran—biar tampak serius gitu. Mungkin lebih dari itu sih cabangnya, tapi yang saya tahu masih tiga itu. Saya mau membahas yang ketiga aja karena saya sendiri banyak melihat ini di lapangan.

Sejujurnya saya ngenes lihatnya—tanpa mengurangi kesadaran diri saya bahwa saya juga banyak melakukan kesalahan dan masih terjerumus. Dulu yang awalnya dianggap sebagai seseorang yang istiqomah dalam menjaga kesucian malah setelah lepas dari SMA misalnya jadi kayak begitu. Ada juga yang kebalikan, pas SMA nggak pernah masuk hitungan akan jadi aktivis malah sepak terjangnya di dunia dakwah kampus sudah membahana.

Pernah saking penasarannya saya sampe tanya dengan lugas,

“Emang apa sih enaknya pacaran? Gini, tolong sebutin enaknya pacaran. Kalo emang lebih banyak manfaatnya aku mau deh pacaran!” tantang saya saat itu.

Dia jawabnya ya itu lagi itu lagi, apa yang sudah biasa jadi alasan. Malah ada lho yang jawabnya diplomatis.

Mencari jati diri. Ah, masa iya? Biar ada yang perhatian. Ah, masa iya? Biar bisa mengetahui karakter masing-masing. Ah, masa iya?

Emang sih, keinginan untuk diperhatikan itu besar banget pas sudah mencapai masa puber. Apalagi misalnya pas banyak masalah. Pingin banget ada yang diajak ngobrol, diajak mencari solusi, atau setidaknya ada yang mau dengerin lah. Tapi itulah kita, padahal ada Allah yang nggak pernah meninggalkan. Allah nggak bakal bosen denger curhatan kita. Mau sampe bibir doweh juga bakal didengerin. Kadang emang solusi yang kita inginkan nggak sama dengan apa yang diberikan. Tapi bukankah Allah tau yang terbaik?

Yang saya nggak habis pikir adalah jawaban ‘mencari jati diri’. Saya masih belum menemukan benang merah antara pacaran dan mencari jati diri. Sila kalo mau anggap saya terlalu oon, saya emang oon kalo masalah beginian. Saya sempat mencari arti jati diri di Kamus Besar Bahasa Indonesia.

Jati diri

Ciri-ciri, gambaran, atau keadaan khusus seseorang atau suatu benda; identitas; (2) inti, jiwa, semangat, dan daya gerak dari dalam; spiritualitas.

            Nah, kalo sudah diartikan begitu, apa cocok sama pacaran? Semangat? Semangat buat apa? Belajar? Yang saya tau, kalo udah ada masalah biasanya belajarnya malah keteteran. Kalo pacaran emang mau menampakkan diri seperti apa? Identitas kita adalah muslim lho, Sodara. Muslim.

Saya belum pernah mengetahui ada anjuran pacaran dalam Islam. Mau aktivis rohis atau bukan, ketika dirinya merasa memeluk agama Islam, maka pacaran bukan masuk dalam aktivitas di dalamnya. Mau pacarannya pake istilah pacaran, tunangan, sampe yang sok-sokan bilang ta’aruf, pacaran itu tetap nggak ada. Terlanjur cinta? Simpan aja dalam hati, kalo emang pingin tau apakah dia akan jadi yang terbaik untuk kita, sholat istikhoroh aja sambil terus benahi diri. Kalo mau pacaran, nikah dulu aja, ntar pacarannya setelah nikah. Halal dan berpahala. InshaaAllah. Memang sudah fitrahnya manusia untuk saling mencintai, tapi ada jalan cinta win-win solution yang sudah diberikan di agama kita. Menikah. Kalo gak siap? Puasa.

“Kami serius akan menikah. Tapi nunggu dia lulus dulu. InshaaAllah dua tahun lagi.”

Hwuik! Dua tahun? Itu ngapain aja? Yakin bisa menjaga? Awalnya mungkin Cuma berani sms-an, trus telponan, trus ketemuan, trus makan bareng, trus boncengan, trus trus trus trus… trus sampe terbiasa mengelak kalo apa yang dilakukannya tidak baik. Yang lebih penting, emangnya kita yakin sisa umur kita sampe dua tahun?

Jaket boleh melambangkan kita bagian dari badan dakwah tertentu, tapi apakah kemudian yang dinilai cuma dari kita yang jadi panitia baksos, panitia hari besar Islam, panitia pondok Ramadhan? Tapi ternyata pas pulang acara malah boncengin akhwat/dibonceng ikhwan, sms/chat sampai tengah malam, bilang cinta pada yang belum halal baginya? Pikir lagi deh.

Dakwah itu bukan sekedar ikut organisasi tertentu, ikut jadi panitia acara keislaman, kerudung besar, jenggot tipis-celana cingkrang. Seorang sahabat saya, dia non-muslim, dia pernah cerita ke saya bahwa dia risih kalo lihat akhwat yang masih salaman sama nonmahram. Haloooo? Masa kita nggak malu haloooo? Saya juga sebenernya malu kalo inget masih salaman sama om ipar, habisnya kalo nggak mau salaman dibilang nggak sopan ==” Capek deh.

Kalo dia liat salaman aja risih, apalagi yang dempetan, pegangan tangan, boncengan, mesra-mesraan, pacaran? Bagaimana kita yang memeluk agama ini bisa nyaman banget gitu pacaran? Oh pehlis, kita mesti segera tau jati diri kita sebagai seorang muslim. Bukan cuma harus mencari ilmu, tapi juga mengamalkannya, akhlak mesti dijaga.

Ini juga menjadi tamparan keras bagi para ikhwah. Mari lebih perhatian ke sodara kita. Jangan-jangan dia begitu karena kita yang kurang perhatian? Jangan-jangan dia begitu karena kita yang cuek ketika dia butuh uluran tangan peluk hangat kita? Akhirnya mereka malah mencari perhatian pada yang belum halal. Akhirnya kita kehilangan kepercayaan pada sodara kita. Mari kita sama-sama mengoreksi diri. Sudahkah kita menjadi ikhwah yang baik?

Akhir kata, saya minta maaf sebesar-besarnya kalo banyak yang salah, kalo nyinggung (berarti sadar kalo salah), kalo menyakiti. Apa yang saya sampaikan sebenarnya adalah bagian dari koreksi diri juga bagian dari rasa cinta saya pada persaudaraan ini. Kesempurnaan hanya milik Allah. Semoga menjadi pengingat bagi diri saya sendiri maupun yang merasa.

Dan seandainya ada yang baca ini dan tau tentang saya lalu bilang, “halah, Mbak Cahya lho ya masih kayak gitu, masih bla bla bla” *disebabkan karena kalo lagi stress saya banyak curhat—kebodohan* maka saya sadar kok kalo saya salah dan masih harus banyak belajar. Tulisan ini memang awalnya saya bikin buat saya sendiri yang masih bandel ini. Maka ayuk kita sama-sama membenahi diri, menyongsong ke arah kebaikan. Bismillaah…

Wassalamu’alaykum.

^Cahya Andina Thalib yang sudah ingat jalan pulang dan ingin bertaubat^

Surabaya, 4 Juli 2013

11:35 PM

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: