Welcome to my greeeeeny world :D

“Jodoh Pasti Bertemu”

“Jodoh Pasti Bertemu”

 

Bismillaah…

Assalamu’alaykum warahmatullaahi 🙂

Gimance kabarnya? Semoga Allah Subhanahu wa ta’ala memberikan keberkahan di tiap detik yang terlewati.

Kayaknya lama ya saya enggak nulis dan sekalinya nulis lagi malah ngomongin jodoh (untuk kesekian kali hihi). Yap, yap, judul di atas memang judul lagunya Afgan. Ni lagu sebenernya oke lho, ada pesan yang baik menurut saya.

Awal dengar lagu ini adalah ketika saya mau ngurus sidang skripsi dan ngendon di gedung Infectious Tropical Disease. Saya emang waktu itu lagi nungguin dosen penguji buat minta tanda tangan. Ndilalah salah satu dosen (yang saya nggak kenal, kayaknya dari fakultas lain) nyetel lagu ini. Karena saya enggak ada kerjaan, kuping saya secara sengaja menangkap kalimat-kalimat lagu itu. Nyahahaha. Pertama kali denger sih saya senyum-senyum sambil mengernyitkan dahi gitu, ngerasa ni lagu galau banget ya. Tapi setelah saya mencerna baris per baris (yang butuh waktu lumayan lama sekitar 2 minggu), saya merasa ni lagu oke punya. Nah, anak muda yang suka dengerin lagu ini, jangan asal dinyanyiin, coba cerna baik-baik isi lagu ini.

 

“Andai engkau tahu betapa ku mencinta”

Dari baris pertama itu saya bisa menyimpulkan kalo si ‘aku’ menyembunyikan perasaannya, enggak pake mengumbar, enggak pake koar-koar, apalagi sempat pinjem TOA mesjid sebelah, enggak boleh, ntar digetok ama ta’mir masjidnya :p Saya sempat baca status Bang Darwis sih, katanya cinta itu tidak akan berkurang nilainya meski dipendam rapat-rapat. Ya kalo udah suami istri sih diungkapin seratus kali sehari juga enggak apa, malah bagus dong, berpahala. Kata Bunda Sinta Yudisia, rayuan itu memang perlu bisa sudah berumah tangga. Yang belum menikah? Udah banyakin aja puasanya. Simpen kata cintanya buat nanti, buat yang halal.

 

“Selalu menjadikanmu isi dalam doaku”

Bagi saya indah lho kalimat ini 😀 Komunikasinya lewat doa. Mencurahkan isi hati sama Allah. Minta petunjuk dari Allah, enggak dari orang yang ngakunya pinter.

“Aku enggak berani sholat istikharah. Takut jawabannya enggak sesuai sama harapan.”

Hiks, emang begitu, kadang jadi condong gitu ya? Walah, kasus begitu mah banyak. Pada akhirnya enggak bisa move on, masih terbayang-bayang hari-hari indah bersamanya, padahal harusnya itu menjadi hal-hal yang perlu dievaluasi. Gimana enggak? Wong hari-hari itu mungkin menjadi hari bersejarah: sejarah yang kelam.

Tapi, kalo emang niatnya serius, ya udah lah, lakuin aja istikharahnya… Daripada entar perasaannya makin menusuk-nusuk, merasuk sampai ke sumsum tulang, trus ternyata akhir cerita malah berpisah, pasti lebih sakiiiiit, lebih bikin ngenes, bisa nangis-nangis sampe ngabisin tisu sepuluh gulung per hari, kan mending minta petunjuk dari awal. Allah yang tau masa lalu, masa kini, dan masa depan, Guys.

 

“Kutahu tak mudah menjadi yang kauminta”

Keliatan kan kalau si ‘aku’ ini ikhtiar? Ikhtiarnya adalah berusaha menjadi lebih baik, saya sih mikirnya kalo ‘menjadi yang kauminta’ ini mesti enggak mungkin jadi lebih buruk. Ikhtiarnya adalah memantaskan diri. Enggak gampang emang. Godaannya banyaaaaaak. Baru juga mau mulai menjaga pergaulan misalnya, eh udah ada aja yang kirim pesan sok-sokan romantis, mana ternyata itu dulu inceran banyak orang semasa sekolah. Inget-inget aja, bisa jadi ketika nanggepin yang kayak begitu, jodoh kita di sana juga enggak kuat mempertahankan niatnya buat menjaga hati *kalo saya sih bayangin Yeobo perhatian sama akhwat lain malah ngerasa sediiiih TT_____TT Jangan dong, jangan dong, saya kebakar nih, entar saya nangis nih ==” *

Nah, kalo sudah begini segeralah sadar buat menjaga diri. Enggak ada salahnya, enggak ada ruginya. Kalo bisa menjaga diri tuh malah bikin lebih cakep, lebih istimewa, insyaaAllaah 🙂 Kalo ngerasa mantep, yang laki boleh tuh ngajukan proposal ta’aruf atau mungkin langsung datengin ortunya, izin mau membawa anak gadis sang bapak untuk ikut berkelana mengarungi samudra kehidupan. Tentunya lewat nikah, enggak pacaran sebelum dihalalkan.

 

“Kupasrahkan hatiku, takdir ‘kan menjawabnya”

Setelah ikhtiar tadi, kita tawakal. Gitu kan ya teorinya selama ini? Biarlah Allah yang bertindak. Allah pasti lebih tau. Entah entar bakal ditolak atau diterima, kita minta ke Allah biar hati kita diberi keikhlasan. Apa yang kita anggap buruk tidak selalu buruk di mata Allah *beraaaat, berat banget lho praktik ikhlas itu*. Saya enggak bisa nerusin yang ini, enggak tau kenapa jadi speechless 😦

 

“Jika aku bukan jalanmu, ku berhenti mengharapkanmu

Jika aku memang tercipta untukmu, ku ‘kan memilikimu

Jodoh pasti bertemu”

Jelas ya yang tiga baris ini? Kalo emang enggak jodoh bukannya mesti diratapi, nangis tiga hari tiga malam, enggak mau makan, enggak mau mandi, enggak mau ngomong, sampe bikin keluarga kalang kabut gitu. Allah pasti punya rencana yang lebih indah.

Pesan nih buat akhwat, kalo ada yang ngajakin nikah, tanya dia, kapan mau ke rumah ortu, kapan mau nanyain, kalo dia jawabnya gelagepan, alasan bejibun, udah tinggalin aja. Kalo emang jodoh tuh enggak ke mana, ninggalin pun jauh-jauh kalo jodoh insyaaAllah bakal ketemu lagi. Cuma ya itu, daripada galau, trus digombali makin enggak karuan, mending menjauh. Tegaskan kalo kita enggak mau digantung begitu, emang baju digantung-gantung? Setelah itu kembali perbaiki diri. Yakin aja, ketika kita bergerak ke arah kebaikan, jodoh kita di sana juga seperti itu. Berkiprah saja di jalan yang baik, berkontribusi buat Islam. Yakinlah bahwa Allah bakal menolong orang yang menolong agama Allah. Niatnya berbuat baik tetep karena Allah karena berharap cintanya nanti juga berdasar pada cinta pada Allah. Inget wisdom pergi? Sejauh apa kita pergi, cinta sejati insyaaAllah akan dipertemukan kembali 🙂

Buat ikhwan, enggak usah pake gombal-gombal, bilang cinta seakan cinta nggak butuh pertanggungjawaban. Hati akhwat itu mudah terbolak-balik. Nggak semua akhwat tuh kalo dikasi kata cinta bakal bertekuk lutut, ada yang malah jadi enggak respek, malah kabur jauh-jauh karena udah bete banget. Inget akhi, kata ‘nikah’ itu besar nilainya bagi seorang akhwat, enggak bisa asal diucap. Kalo berani, datengi walinya, bukan gombali anaknya ==”

 

Haaaaaah. Ngelanturnya jauuuuuuuh ==” Jauhnya bikin bingung yak? Pokoknya begitulah tafsiran saya tentang lagu ini. Itu cuma di pikiran saya lho yaaa… Hahaha. Ya kalo ada yang manfsirkan lain ya monggo. Saya Cuma mau mengupas lagu ini lewat sudut pandang saya yang kadang enggak sama kayak orang lain. Segitu dulu deh. Syudah dini hari 😀

Semoga bermanfaat. Wallaahu a’lam bishshawab. Segala kesempurnaan milik Allah dan kekurangan asalnya murni dari saya yang fakir ilmu.

Wassalamu’alaykum :’)

 

^Cahya Andina Thalib yang enggak pingin balik ke Surabaya dulu :p^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: