Welcome to my greeeeeny world :D

Bismillaah…

Assalamu’alaykum :’)

Haloooo… Gimana kabarnya? Baik? Sehat? Udah mulai musim hujan sekarang, banyak yang mulai masuk angin. Surabaya juga mulai rutin disambangi hujan sore. Jadi adem dan saya jadi makin mudah ngantuk. Kan bangsa kucing emang pengantuk ya? :p

Judul di atas kayaknya bisa membuat salah paham ya? Ahihihihi. Enggaaaak. Saya enggak menyamakan anak kecil dengan hewan. Ya jelas enggak sama lah. Cuma mungkin karena kalo di sini ngomong sama hewan jadi kayak ngomong sama anak kecil, “Eeeeeh, lucunyaaa… Sini, Nak… Siniiiii…” dengan intonasi kayak “ngudang” anak kecil. Pernah juga saya baca di komik Detective Conan kalo biasanya dokter hewan memang jadi sok imut kalo ngomong, jadi ngomongnya kayak ke anak kecil gitu.

Apalagi saya emang suka banget sama kucing, ketemu kucing di jalan aja jadi refleks manggil “Puuuus” sambil noleh ke arah kucingnya. Pernah orang di angkot langsung noleh ke saya gara-gara saya sempat-sempatnya manggil kucing lewat. Untung aja enggak gini manggilnya, “Eh, ganteeeeeng, noleh ke sini doooong! Suit suiiiit!” mungkin yang noleh bukan pusnya, tapi yang jualan sekitar situ.

Perjalanan untuk suka sama anak kecil tuh enggak gampang. Hahaha. Soalnya saya emang dulunya kalo ada sodara baru pasti ngajakin berantem. Biasa laaaah, berasa ada penantang baru. Tapi kalo saya rasa, itu yang bikin saya kemudian merasa bersalah banget dan sekarang lebih perhatian sama mereka. Atau mungkin karena pemahaman saya pada ‘persaudaraan’ sudah meningkat sih. Ya masa udah umur 23 (eh, hari ini ultah saya ya? Haha. OOT) tapi masih berantem sama anak kecil? Naik tingkat lah ya berantemnya sama yang mahasiswa juga #eh. Ahahahaha. Hei, waktu kita tidak cukup banyak untuk saling mencintai lalu kenapa kita habiskan untuk membenci? #lagibener

Tapi emang sih saya sekarang jadi suka sama anak kecil. Pernah tuh waktu di angkot (pengalaman di angkot kayaknya banyak banget, saya kan penumpang angkot yang setia) ada anak kecil saya senyumin trus dia pura-pura pingsan (atau tidur?), kata ibunya kalo malu selalu begitu. Hahahahaha. Bisa ditiru tuh, kalo malu saya pura-pura pingsan aja ah :p Apalagi kalo saya liat anak kecil cowok, terlepas dari tuduhan teman saya kalo saya pedofil, saya bakal senyumin tuh anak sambil saya perhatiin, kalo saya beruntung bisa saya peluk (moduuuuuus). Makanya saya sayang banget sama ponakan saya yang ganteng.

Saya rasa emang ada hubungannya saya yang terbiasa berinteraksi dengan hewan dengan meningkatnya kesukaan saya pada anak kecil. Saya jadi bisa “ngudang” mereka. Mungkin juga karena sering liat temen-temen yang “tanggap” tiap ada anak kecil, jadi saya kebawa. Atau juga karena emang saya sudah waktunya punya anak sendiri. Hush. Abaikan aja itu hipotesis yang terakhir ==”

Ya walaupun saya tau ada yang enggak setuju sama tulisan saya. Ayo doooong, percaya sama sayaaaa. Saya berusaha lho menumbuhkan jiwa keibuan saya atau setidaknya jiwa ‘kakak’ meski sedikit. Orang tidak akan selalu sama, semua orang akan bergerak ke arah kebaikan kan? Dan saya berusaha berubah sedikit demi sedikit. Jadi kalo saya mulai berusaha lembut, enggak ada hubungannya sama jatuh cinta. Saya pingin berubah. Saya pingin nantinya bisa jadi teladan yang baik bagi anak saya. Percaya atau tidak, dalam hati saya ada setitik kelembutan juga keibuan yang sedang tumbuh dan saya harap dia tidak terkekang dengan penjara kata yang tidak mendukung pertumbuhannya. Nah, kelembutan dan keibuan, tumbuhlah dengan baik… :’)

Begitu dulu deh. Saya ingin menampilkan aja apa yang saya dapat selama kuliah. Enggak cuma materi, ternyata juga ada pengalaman berharga. Mungkin itu juga sih kenapa Allah ngasi saya kuliah di FKH aja, di rumah kan enggak memungkinkan punya piaraan (ini sih sambil ngadem-ngademin ati karena belum bisa masuk FK :p). Tulisan ini juga buat dokumentasi, ntar mungkin bisa saya tunjukkan ke anak saya, biar tau kalo ibunya juga punya perjalanan panjang buat berubah—bukan dari manusia biasa menjadi power ranger.

Sekian. Wassalam.

Kamar Kos, 26 November 2013

7:34 PM

Cahya Andina Thalib

PS: Untuk anak-anak ummi tercinta kelak, hidup adalah perjalanan untuk menjadi lebih bijak. Ummi mungkin bukan ibu terbaik di dunia, tapi ummi insyaaAllah akan selalu berusaha menjadi ibu yang baik dan shalihah untuk kalian, Sayang :’)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: