Welcome to my greeeeeny world :D

 

Bismillah.

Alhamdulillahi rabbil ‘aalamiin. Sholawat serta salam semoga selalu tercurahkan pada kekasih Allahu Subhanahu Wa Ta’ala, Rasulullah Shallallahu ‘Alayhi Wa Sallam : )

Hampir 10 hari pertama di bulan Ramadhan telah terlewati. Cepet banget yak? Padahal ibadah berasa kurang. Berasa nggak full gitu. Belum apa-apa udah rindu Ramadhan lagi. Sayangnya, belum tentu tahun depan kita bisa ketemu bulan yang penuh ampunan ini kan? Sedih kalo mikir gitu 😥

Baideweh, mau cerita-cerita nih, rada-rada curhat kali ye. Daripada dipendem ntar jadi bisul. Gawat kalo munculnya di pantat, ntar nggak bisa duduk. Kalo muncul di wajah, ntar menurunkan tingkat keserasian kalo jalan sama suami, puihihi 😀

Wokeh, sesi curhatnya dimulai dari… sekarang:D

Ga tau deh ini sekedar perasaan saya aja atau emang beneran murni mutlak perasaan saya 😀 Berasa nggak sih mengalami pergeseran aktivitas di bulan Ramadhan? Maksudnya dari Ramadhan jaman baheula dan Ramadhan yang sekarang. Atau mungkin pergeseran ini karena semakin bertambahnya umur?

Dulu, jaman masih kecil, tahun 90-an, bulan Ramadhan identik dengan tarawih. Anak-anak SD akan membuat janji untuk sholat tarawih bersama. Entah kumpul di rumah siapa dulu, nantinya berangkat bareng ke masjid, gelar sajadah di satu baris. Walau sholat masih bolong-bolong, agenda ke masjid ini sungguh mangasyikkan. Kapan lagi selain Ramadhan bisa main malam-malam bareng teman? Hehe. Pun remajanya, masih banyak yang sanggup tarawih full (kecuali berhalangan) sampai masjid tak benar-benar menyisakan beberapa baris saja ketika lebaran hamper tiba. Kalau orang tua nggak perlu ditanya lah ya, para generasi yang meski sudah tak gesit lagi, semangat ke mesjidnya lebih membara dibanding kita yang ngaku masih muda :v Malu atuh harusnya yak :v

Kini, suasana itu mungkin masih didapatkan di perkampungan dan permukiman yang jauh dari ingar-bingar lampu kota. Alhamdulillah di tempat saya tinggal, seperti yang diceritakan suami saya, masjid masih ramai. Namun, suami saya pun pernah bercerita ketika ke salah satu masjid, sang imam komplen karena mesjidnya sepi jama’ah sholat. Padahal saat itu baru awal bulan puasa. Semoga saja itu karena banyak yang berhalangan dengan alasan syar’i, bukan karena malas ke masjid atau sengaja tak ikut sholat tarawih berjama’ah.

Beda masjid, beda rumah makan. Rumah makan dekat sini saja, kalau mau pesan menu buka, harus pesan dulu minimal satu setengah jam sebelum adzan maghrib. Saking ramainya! Coba kita cek, berapa agenda buka bersama yang sudah direncanakan grup yang kita ikuti? Alumni SD, alumni SMP, alumni SMA, yang itu juga masih dibagi-bagi berdasarkan kelas, belum lagi alumni kampus, geng main, teman sekosan, dll, dll. Banyak nian!

Pernah suatu saat ketika saya ikut acara bukber yang memang agak jauh dari masjid, sholat maghrib jadi keteteran, sholat tarawih pun kelewatan karena jarak rumah yang jauh dari tempat buka bersama. Jadilah hari itu buka bersama malah membuat saya lalai pada yang wajib. Hanya karena buka bersama yang notabenenya hanya untuk membasahi kerongkongan. Yang ada malah jadi momen ngerumpi sampe lupa sholat : ( Maapin saya, Ya Allah…

Coba deh sekarang kita pikir lagi, Ramadhan yang belum tentu akan kita temui lagi ini mau diisi dengan apa? Bukan berarti buka bersama nggak boleh, tapi kudu inget sholat Maghrib, Isya’ dan tarawih, kalo bisa tetep jama’ah di masjid bagi yang laki-laki, perempuan pun nggak boleh ninggalin kalo emang nggak berhalangan. Kalau memang untuk silaturahim, cari saja waktu yang lebih lengang, atau cari tempat bukber yang menyediakan tempat sholat, jangan sampai karena tempat sholat nggak ada trus bilang mau jamak aja lah, padahal cuma karena berbuka. Bisa juga buka bersama diadakan setelah tarawih aja kalau mau makan besar. Intinya yang nggak mengganggu ibadah kita. Sayang sekali kalo bulan istimewa ini agendanya full buka bersama, bukan full ibadah. Belum tentu ketemu lagi tahun depan. Iya kan?

Semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari Ramadhan kemarin. Aamiin.

Kesempurnaan hanya milik Allahu Subhanallahu Wa Ta’ala, kesalahan dan opini saya ini jika salah tentu murni karena saya yang penuh dosa dan lupa. Barakallahu fiikum. Wallahu a’lam.

Advertisements

Comments on: "Ramadhan: Momen Ibadah atau Buka Bersama?" (5)

  1. itulah..alasannya silaturahim, bener sih silaturahim, tapi jangan ngorbanin ibadah..sayang banget kadang ketika acara buuber di tempat makan malah banyakan rumpinya daripada ibadahnya. kalau di kantor masih mending karena didahului kajian, terus ada masjid, jadi maghriban aman, dan bisa langsung lanjut tarawih. tapi kalau sama temen… sayangnya pada lebih milih di luar
    sayangnya lagi kalau makan di resto2, biasanya tempat sholatnya kurang representatif..

    • Cahya Andina Thalib said:

      Sebenernya enak pas nggak Ramadhan ya, Mas Ed. Lebih longgar waktunya. Kan ada weekend. Kalo cuma mau main atau silaturahim bisa di bulan lain. Bukber nggak salah, asal nggak ngangguin ibadah dan nggak perlu hampir sebulan keluar terus. Pertama bikin ibadah nggak fokus, yang kedua nggak ramah kantong :v Ramadhan setahun sekali, cuma sebulan doang lagi. Kalo kudu ngabisin itu 30 hari, eman banget. Sesekali boleh lah, asal nggak ganggu ibadah.

  2. berbuka bersama lebih seru. yang pasti mengeratkan tali silahturahmi

    • Cahya Andina Thalib said:

      Buka bersama memang seru, bisa kumpul dengan teman, tapi nggak boleh melupakan ibadahnya, karena Ramadhan datangnya setahun sekali. Sedangkan buka bersama bisa dilakukan setiap senin-kemis atau tengah bulan 🙂 Silaturahim pun nggak perlu nunggu Ramadhan. Semoga bisa dipertemukan dengan Ramadhan selanjutnya 🙂

  3. tika kumala said:

    cha..fbmu kok ga bs dikirimi pesan..ga aktif ta ezan?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: